Tuesday, December 15, 2009

KESOMBONGAN

Kesombongan atau dalam bahasa arabnya mutakabbir adalah sesuatu perbuatan yang sangat tercela di dalam Islam. Ianya boleh berlaku dengan kata-kata dan lagak perbuatan seseorang. Kesombongan dengan kata-kata adalah seperti Tasyadduq iaitu mengeluarkan kenyataan yang berunsur mengangkat darjat diri dengan perasaan bangga dan menganggap dirinya mulia atau suci. Tafaihiq iaitu mengucapkan atau berbicara sambil menghiasi kata kata dengan sastera dan kefasihan untuk di kagumi oleh orang lain. Semua ini termasuk di dalam kesombongan sebagaimana sabda Rasulullah saw.:

Di riwayatkan dari Abdullah bin ‘Amr r.a., bahwasanya Rasulullah saw. bersabda :

إِنَّ اللهَ يَبْغَضُ الْبَلِيْغَ مِنَ الرِّجَالِ الَّذِي يَتَخَلَّلُ بِلِسَانِهِ كَمَا يَتَخَلَّلُ الْبَقَرَةُ

“Sesungguhnya Allah membenci seorang yang pandai bersilat lidah sebagaimana sapi memutar mutarkan lidahnya.”

Hadits ini sahih dengan penguatnya, di riwayatkan oleh Abu Daud (5005), at-Tirmidzi (2853), Ahmad (II/165), 187) dari jalur Nafi’bin Umar dari Bisyar bin ‘Ashim bin Sufyan dari ayahnya dari ‘Abdullah bin ‘Amr dengan sanad yang marfu’. Syaikh Salim bin ‘Ied Al-Hilali berkata : ‘Saya katakana sanad hadits ini hasan dan semua perawinya tsiqat (tepercaya) kecuali ‘Ashim bin Sufyan yang darjatnya shaduq (???). Sanad ini memiliki penguat dari hadits Saad yang di riwayatkan oleh Ahmad (I/175-176,184).” Kesimpulan : Dengan semua penguatnya hadits ini menjadi sahih. Mausuu’ah al Manaahisy Syar’iyyah fii Shahiihis Sunnah an-Nabawiyyah.

Hadits ini menjelaskan tentang larangan bagi orang yang menyusun kata-kata indah sehingga berlebih-lebihan dengan menyusahkan dirinya semata mata untuk perhiasan ucapannya, iaitu seperti orang yang sengaja menyusun indah kata-kata di permulaan ucapan dengan tujuan memberi keterampilan kepada dirinya atau mengadakan I’rab (????) dalam bahasa yang tidak dapat di fahami oleh pendengar untuk menunjukan ketinggian ilmunya dimana perbuatan itu adalah sifat yang dibenci oleh Allah. Sabda Rasulullah saw.:

Diriwayatkan dari Abu Umamah r.a., ia berkata : Rasulullah saw. pernah bersabda :

شِرَارُ أُمَّتِى غَدَوْا بِالنَّعِيْمِ، الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ أَلْوَانَ الطَّعَامِ، وَيَلْبَسُوْنَ أَلْوَانَ الثِّيَابِ، وَ يَتَشَدَّقُوْنَ فِي الْكَلاَمِ.

“Sejelek-jelek umatku adalah orang-orang yang datang membawa berbagai nikmat, makan berbagai jenis makanan dan memakai berbagai jenis pakaian dan terlalu berlebihan dalam berbicara.” Hadits ini ‘marfu’ (Hadits yang diriwayatkan dari Nabi saw. oleh seorang rawi kepada seorang rawi sehingga sampai kepada ulama mudawwin, seperti Bukhari, Muslim dan lainnya.) - Ibid.

Rasulullah saw. menjelaskan tentang orang yang di bencinya adalah orang yang dalam ucapannya ada tsartsaaruun (Banyak berbicara yang menyimpang dari kebenaran) dan dalam ucapannya ada mutasyaddiquun (Ucapan yang meremehkan orang lain dan berbicara dengan suara lantang untuk menunjukan kefasihannya dan bangga dengan ucapannya sendiri) demikian juga Nabi saw. membenci ucapan yang ada padanya mutafaihiqun (Berasal dari kata al-fahq yang berarti ‘penuh’. Maksudnya, seorang yang berbicara lantang dengan panjang lebar yang di sertai perasaan sombong dan bangga menggunakan kata kata asing untuk menunjukkan bahawa ia lebih hebat dari yang lainnya.). Sabda Rasulullah saw.:
Diriwayatkan dari Jabir bin Abdillah r.a., Bahwasanya Rasulullah saw. bersabda :

إِنَّ مِنْ أَحَبِّكُمْ إِلَيَّ، وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةَ: أَحَاسِنَكُمْ أَحْلاَقًا، وَإِنَّ أَبْغَضَكُمْ إِلَيَّ وَأَبْعَدَكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ: الثَّرْثَارُوْنَ، وَالْمُتَشَدِّقُوْنَ، وَالْمُتَفَيْهِقُونَ، قَالُوا: يَا رَسُول اللهِ قَدْ عَلِمْنَا الثَّرْثَارُوْنَ وَالْمُتَشَدِّقُونَ، فَمَا الْمُتَفَيْهِقُونَ؟ قَالَ: الْمُتَكَبِّرُونَ.

“Sesungguhnya orang yang paling aku cintai di antara kamu dan paling dekat majlisnya denganku pada hari kiamat kelak adalah orang yang terbaik akhlaknya di antara kamu, Dan orang yang paling ku benci dan paling jauh majlisnya denganku di hari kiamat kelak adalah tsartsaaruun, mutasyaddiquun dan mutafaihiquun.” Sahabat berkata : “Ya Rasulullah ! kami sudah tahu erti tsartsaaruun dan mutasyaddiquun, lalu apa erti mutafaihiquun ?” Beliau menjawab : “Orang sombong !” Hadits Sahih Lighairihi di riwayatkan oleh Tirmidzi dan al-Khathib dalam kitab Taariikh Baghdadi (IV/63).

Adapun menggunakan lafaz-lafaz indah dalam berkhutbah atau menyampaikan ceramah agama untuk menarik perhatian orang yang hadir agar mahu mendengar penyampaian tersebut dipandang oleh ulama ahli sunnah sebagai dibolehkan selagi ianya tidak lari daripada maksud keterangan dalil dan di dalamnya tidak berisi pembohongan, merendahkan ilmu seorang yang benar dalilnya serta lain-lainnya yang di tegah oleh syarak. Tetapi tetaplah mempergunakan kepetahan berkata-kata, sastera yang tinggi sehingga mempengaruhi orang ramai sehingga menerima hujahnya sehingga lari dari Al-Quran dan hadits, adalah di larang sebagaimana sabda Rasulullah saw.:

إِنَّ مِنَ البَيَانِ لَسِحْرًا.

“Sesungguhnya di antara bayan (indahnya bahasa) itu merupakan sihir.” Rujukan - ESIKLOPEDI LARANGAN MENURUT AL-QURAN DAN AS-SUNNNAH-SALIM BIN ‘IED AL-HILALI JLD.3,M.S.221.

Sesungguhnya perbuatan memutarbelitkan dalil dari Al-Quran dan Hadits dengan hujah yang panjang lebar dan kepetahan berkata kata sehingga orang meninggalkan dalil Al-Quran dan Hadits lalu terpengaruh dengan kepetahan kata-katanya adalah perbuatan yang termasuk ke dalam bayan yang dilarang. Demikian juga sifat mengangkat diri dengan kedudukan yang ada pada seseorang sehingga memandang rendah teguran orang lain kerana padanya tidak layak menegurnya lantaran sedikit ilmunya adalah tergolong di dalam kesombongan yang di benci oleh Allah. Firman Allah :

وَلاَ تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلاَ تَمْشِ فِى اْلأَرْضِ مَرَحًا، إِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُوْرٍ.



Yang bermaksud :
“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana kesombongan) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang orang yang sombong lagi membanggakan diri.” Q.S. Luqman : 18.

Penyakit kesombongan ini telah berkembang subur dalam banyak jiwa manusia apatah lagi bagi mereka yang telah mencapai kejayaan di dalam kehidupan ini. Kesombongan ini tdak mengira taraf pengajiannya, baik yang menuntut bahagian keduniaan dan tidak terkecuali yang menuntut di dalam bahagian keagamaan, Al-Quran dan Sunnah, Usuluddin, Fekah dan lain lainnya. Ada ustaz yang meletakkan harga beribu ringgit untuk menyampaikan ceramah agama dan ada pula yang meletakkan berbagai syarat untuk ia menyampaikan ceramah dan sebagainya, antara tujuan di letakkan harga dan syarat adalah kerana kedudukkannya,tinggi pengajiannya dan juga kerana telah terkenal maka mereka tidak mahu menjadi ulama murahan. Perbuatan ini berkait rapat dengan kesombongan dan mengabaikan jihad di jalan Allah. Sabda Rasulullah saw.:

العِزُّ إِزَارِي وَ الكِبْرِيَاء رِدَائِى فَمَنْ يُنَازِعُنِي عَذَّبْتُهُ.

“Keperkasaan adalah sarung-Ku (Allah) dan kesombongan merupakan selendang-Ku. Barangsiapa merebutnya dari-Ku, maka Aku akan menyiksanya.” H.R. Muslim (2620).

Kesombongan telah nyata menjadi perkara yang ditegah dan dibenci oleh Allah, tetapi ianya masih tetap berlaku, apa yang menyedihkan adalah apabila lepasan lepasan agama yang pulang dari luar negeri juga mempunyai pendirian atau sifat sombong. Mereka tidak menghormati ulama-ulama As-Sunnah yang telah tua, malah merendah-rendahkan ilmu atau teguran yang di sampaikan oleh golongan yang telah tua ini. Golongan muda ini tidak mahu mendalami dalil atau keterangan yang di tunjukkan oleh orang yang lebih tua daripadanya kerana pada mereka (golongan muda), ilmu yang mereka dapat adalah dari ulama ternama, tersohor sedangkan ulama tua ini adalah ulama kampung sahaja. Ingatlah bahawa kebenaran itu tidak memihak kepada ulama besar atau kecil, tersohor atau tidak, arab atau melayu tetapi pada dalilnya yang jelas, sahih secucuk dengan As-Sunnah. Dan sesungguhnya kebenaran itu tidak memilih ulama terkenal atau kampung tetapi nilaikanlah penyampaiannya menurut Al-Quran dan hadits yang sah untuk di buat dalil. Demikian juga kesilapan itu boleh berlaku tidak kira ia ulama terkenal atau tidak. Maka marilah kita bersikap merendah hati di dalam mencari ilmu dengan mendengar, berbincang, menilai dengan hati yang ikhlas, terbuka untuk mendapatkan keredaan Allah, Diriwayatkan dari ‘Iyadh bin Himar, ia berkata : Rasulullah saw. pernah bersabda :

إِنَّ اللهَ أَوْحَى إِلَيَّ أَنْ تَوَاضَعُوا حَتَّى لاَيَبْغِ أَحَدٌ عَلَى أَحَدٍ وَلاَ يَفْخَرَ أَحَدٌ عَلَىأَحَدٍ

“Sesungguhnya Allah mewahyukan kepadaku agar kalian bersikap rendah hati hingga tidak seorang pun yang menganiayai orang lain dan tidak seorang pun menyombong diri di hadapan orang lain.” H.R. Muslim (2868) (64).

Kesombongan di dalam berilmu baik di dalam urusan keduniaan atau agama tidak lain hanya menyebabkan kerosakan di dalam masyarakat Islam dan di dalam urusan agama ianya menyebabkan perpecahan, kekeliruan dan kebencian sesama sendiri yang akhirnya boleh menyebabkan perjuangan As-Sunnah itu menjadi lemah dan memberi ruang kepada kesesatan untuk menguasai umat Islam. Rasulullah saw. berdoa :

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ

“Ya Allah ! sungguh aku berlindung kepada Engkau dari ilmu yang tidak bermanfaat.” H.R. Muslim.

Marilah kita bersama sama memanjatkan doa kepada Allah agar di lindungi dari ilmu yang tidak bermanfaat dan sia-sia. Ibadah jika di lakukan dengan riak maka menjadi sia-sia dan ilmu bila kita sampaikan bercampur dengan kesombongan atau kita amalkan dengan jalan kesombongan, tidak mahu lagi berubah, tidak mahu lagi menerima teguran walau pun telah jelas kesahihan maka ianya bukan beroleh pahala tetapi beroleh kemurkaan Allah. Jadi apakah yang di cari selama ini ?

Sesungguhnya kadang kala itu dalam kehidupan seharian kita, secara tidak sedar mungkin kita telah melakukan amalan yang menjurus kepada kesombongan. Sabda Rasulullah saw.:

مَنْ لَبِسَ ثَوْبَ شُهْرَةٍ أَعْرَضَ اللهُ عَنْهُ حَتَّى يَضَعَهُ مَتَى وَضَعَهُ

“Barangsiapa memakai pakaian syurah maka Allah akan berpaling darinya hingga ia menanggalkan pakaian tersebut.” Hadits hasan lighairihi di riwayatkan oleh Abu Nu’aim di dalam HILYAH AL-AULIYA’ (IV/190-191).

Haram hukumnya memakai pakaian syurah, iaitu seseorang memakai pakaian yang bertentangan dengan apa yang dipakai masyarakat setempat untuk menarik perhatian dan membuat mereka suka/kagum terhadap pakaian yang ia pakai, baik pakaian yang mewah mahupun pakaian yang jelek. Termasuk dalam bab ini, pakaian khusus yang dikenakan oleh sebahagian kelompok agar ditengah masyarakat mereka dapat di kenali dengan pakaian tersebut. Sila rujuk- ENSKIKLOPEDI LARANGAN MENURUT AL-QURAN DAN AS-SUNNAH OLEH SALIM BIN ‘IED AL-HILALI, JLD.3, M.S.221.

Mengkhususkan pakaian seperti jubah ke masjid atau menjadikan ianya satu pakaian khas di masjid untuk menujukkan kedudukan sebagai imam, khatib dan lain-lain anggota atau kaki tangannya di alam orang melayu yang di mana pakaian melayu adalah pakaian tempatan adalah satu kejanggalan. Jika ianya dipakai kerana menunjukan kedudukannya sebagai seorang imam sehingga membezakan dirinya dari orang lain, sememangnya ia tidak mempunyai sunnah dari Rasulullah saw. dan dibimbangi perbuatan ini termasuk di dalam pakaian syuhrah. Oleh itu janganlah kita berlebihan di dalam berpakaian, sehingga menampakkan kejanggalan dan mengelirukan orang sehingga ada yang menganggap berjubah itu pakaian Islam. Bersabda Rasulullah saw.:

كُلُوْا وَاشْرَبُوا، وَالْبَسُوا، وَتَصَدَّقُوا فِى غَيْرِ إِسْرَافٍ، وَلاَ مَخِيلَةٍ

“Makanlah kamu dan minumlah, berpakaianlah dan bersedekahlah tanpa berlebih-lebihan dan menyombongkan diri!” H.R. Bukhari dalam Sahihnya secara mu’allaq (tanpa menyebut sanadnya), Ahmad, Nasai, Ibnu Majah dan Hakim.

Untuk menjelaskan darihal berpakaian menurut Islam yang sebenarnya tidak di batasi dengan satu cara berpakaian seperti yang di sangka oleh setengah pihak, mari kita merujuk kepada hadits seterunya di mana Rasulullah saw. bersabda :

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عمَرَ رضى الله عنهما؛ عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: لاَ يَلْبَسِ الْمُحرِمُ الْقَمِيصَ وَلاَ الْعِمَامَةَ وَلاَ السَّرَاوِيْلَ وَلاَ الْبُرْنُسَ وَلاَ ثَوْبًا مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ وَلاَ وَرْسٌ وَلاَ الخُفَيْنِ إِلاَّ لِمَنْ لَمْ يَجِدِ النَّعْلَيْنِ. فَإِنْ لَمْ يَجِدْهُما – فَلْيَقْطَعْهُمَا أَسْفَلَ مِنَ الْكَعْبَيْنِ

Di terima dari Abdullah bin Umar r.a. dari Nabi saw. sabdanya : “Tidak boleh orang yang sedang ihram itu memakai kemeja, tidak pula serban, seluar, pakaian burnus (iaitu pakaian yang dari kepala dan badannya bersambung), atau kain yang di sentuh kunir atau waras (al-waras-sejenis tumbuhan berwarna kuning yang di gunakan sebagai pewarna)….” H.R. Bukhari.

Berbagai pakaian di dalam hadits ini hanya di larang pada orang yang sedang ihram, dan tidak dilarang untuk orang yang tidak berihram memakainya. Sesungguhnya apa yang dikatakan, dicontohkan dan didiamkan oleh Rasulullah saw. termasuk di dalam sunnah Rasulullah saw. Maka tidak tepat untuk orang yang mengkhususkan jubah di alam melayu ini untuk ke majlis agama atau masjid sebagai pakaian Islam. Malah ini menampakan kejanggalan yang di bimbangi membawa kepada riak. Berpakaian jubah di arab itu adalah sesuatu yang biasa dan tidak menimbulkan sebarang kejanggalan samada di masjid, di stadium bola, di konsert hiburan dan ianya lebih kepada tradisi setempat. Sesungguhnya banyak lagi jenis pakaian yang di jelaskan di dalam hadits Rasulullah saw. yang di pakai di zamannya. Dan Rasulullah saw. tidak melarang umat Islam memakai berbagai jenis atau macam pakaian selagi ianya tidak bercanggah dengan syarak. Sabda Rasulullah saw. :

أَنْتُمْ أَعْلَمُ يشُئُوْنِ دُنْيَاكُمْ

“Kamu lebih tahu urusan dunia kamu.” H.R. Muslim.

Bagi yang suka berpakaian yang cantik, silalah memakainya kerana yang demikian itu bukanlah urusan yang dilarang, asalkan dipakai bukan untuk kesombongan atau tujuan lainnya yang terlarang. Sabda Rasulullah saw.:

قَالَ رَجُلٌ: إِنَّ الرَّحُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً؟ قَالَ: إِنَّ اللهَ جَمِيْلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقُّ وَغَمْطُ النَّاسِ.

“…..Seorang lelaki bertanya (Rasulullah saw.) : “Bagaimana seorang yang suka memakai baju dan kasut (yang) baik ? Beliau menjawab : “Sesungguhnya Allah itu cantik (indah) dan menyukai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan suka meremehkan orang lain.” H.R. Muslim (91).

Orang yang sombong itu menurut dalil-dalil di atas, selain bermegah-megah, sombong tingkah lakunya, maka termasuk juga adalah orang yang menolak kebenaran, iaitu sebagai contoh: ‘apabila di ceritakan sesuatu yang benar dengan nash yang sahih dari As-Sunnah, lalu ia memutar belit untuk menolaknya dengan berbagai alasan kerana orang yang menyampaikan itu tidak setaraf dengannya dari segi ilmu atau pengajian.’ Orang yang bersifat demikian ia telah melengkapi sifat sombong kerana selain menolak kebenaran ia telah merendahkan orang lain atas dasar atau jalan yang salah. Bahaya kesombongan ini amat besar sekali, inilah sunnah Iblis yang di lakukannya apabila ia di perintahkan oleh Allah untuk sujud kepada Adam. Firman Allah :

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَئِكَةِ اسْجُدُواْلأَِدَمَ فَسَجَدُوا إِلاَّ إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ
Yang bermaksud :

“Dan sesungguhnya ketika Kami berfirman kepada para malaikat : Sujudlah kamu kepada Adam. Maka mereka pun bersujud kecuali Iblis. Ia enggan dan sombong.”
Q.S. Al-Baqarah : 34.

Kesombongan Iblis adalah kerana ia merasakan ia lebih mulia dan lebih tinggi darjatnya dari Adam. Iblis menjawab kepada Allah :
أَنَا خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُ مِن طِينٍ
Yang bermaksud :
“…Aku lebih baik darinya, Engkau ciptakan aku dari api sedang ia Engkau ciptakan dari tanah.” Q.S. Al-A’raaf : 12.

Kesombongan yang telah di lakukan oleh Iblis menyebabkan ia menjadi kafir walaupun ia masih mengaku Allah itu Tuhannya, ini di jelaskan di dalam Al-Quran yang berbunyi :
قَالَ رَبِّ فَاَنظِرْنِى إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Yang bermaksud :
“Iblis berkata : Ya Rabbku ! Berikanlah tangguh kepadaku sampai hari mereka di bangkitkan.” Q.S. Shaad : 79.

Tetapi pengakuan yang tidak di buktikan dengan ketaatan kepada Allah itu teryata tidak ada gunanya sehingga dari sebab kesombongan itu maka Iblis telah menjadi kafir. Firman Allah :

قَسَجَدَ المَلَئِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُوْنَ، إِلاَّ إِبْلِيْسَ اسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَفِرِيْنَ.

Yang bermaksud :

“Lalu seluruh Malaikat itu bersujud semuanya kecuali Iblis, ia menyombongkan diri dan ia termasuk orang orang yang kafir.” Q.S. Shaad : 73-74.

Di dalam Terjemahan Minhajul Firqatin Najiyah wat Tha’ifah Al-Manshurah yang di beri nama Al-Firqotun Najiyah (Jalan hidup golongan selamat) oleh Syeikh Muhammad bin Jamil Zainu pada muka surat 154, telah menjelaskan bahawa orang yang menolak atau tidak mahu tunduk kepada kebenaran sedang hatinya percaya ada kebenaran tersebut, menjadi sama dengan kufurnya Iblis. Termasuk di dalam kufur besar kerana ‘kufur kerana enggan dan sombong padahal sebenarnya hatinya percaya.’ Dalilnya :

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَئِكَةِ اسْجُدُوْا لأَِدَمَ فَسَجَدُوْا إِلاَّ إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِيْنَ

Yang bermaksud :
“Dan ingatlah ketika Kami berfirman kepada para malaikat : ‘Sujudlah kamu kepada Adam !’ Maka sujudlah mereka semuanya, kecuali Iblis, dia enggan dan sombong. Dia memang termasuk golongan orang orang kafir.” Q.S. Al-Baqarah : 34.

Hendaklah kita menjaga diri kita daripada terlibat dengan perbuatan sombong, apatah lagi kesombongan di dalam urusan agama. Jangan kita menghina atau memandang rendah orang yang belajar As-Sunnah dengan memakai kita terjemahan kebahasa melayu, seperti Nailul autar, Fikih Sunah, Bulughul Maram atau kitab melayu seperti Koleksi Hadis Hadis Hukum-T.M. Hasbi., Soal Jawab A.Hasan dan lain lainnya. Semua itu adalah kitab yang di dalamnya menjelaskan fikah menurut As-Sunnah. Ada yang di dalamnya kaul yang kuat dan ada kaul yang lemah, maka kita ambillah atas dasar ilmu yang ikhlas berpedomankan As-Sunnah. Di riwayatkan dari jabir bin Abdullah r.a., berkata : ‘Aku pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda :
Eskl 529
“Sesungguhnya syaitan sudah putus asa untuk mengalihkan orang-orang solat agar menyembahnya di Jazirah Arab, tetapi ia berhasil menimbulkan permusuhan di antara mereka.” H.R. Muslim (2812).

Timbulnya perselisihan yang memecah belahkan, kebencian, cemuhan dan yang paling menyedihkan sehingga terjadi permusuhan sesama jamaah As-Sunnah adalah kerana racun yang diresabkan oleh syaitan kedalam jemaah As-Sunnah, antaranya adalah melalui kesombongan ilmu sehingga menimbulkan kebencian sesama jamaah dan dengan ini syaitan telah berjaya merapuhkan shaf (barisan) muslimin dan akan membuatkan mereka hina di hadapan Allah, juga kemudiannya di hadapan musuh musuh mereka golongan bid’ah/ahli ahwa/kufar dan kepada diri mereka sendiri. Sabda Rasulullah saw.:

مَنْ سَمَّعَ سَمَّعَ اللهُ بِهِ يَوْمَ القِيَامَةِ، وَمَنْ يُشَافِقْ يَشْفُقِ اللهُ عَلَيْهِ يَوْمَ القِيَامَةِ.

“Barangsiapa menyebarkan aib seseorang maka Allah akan menyebarkan aibnya nanti di hari kiamat dan barangsiapa menyulitkan orang lain maka Allah akan menyulitkannya di hari kiamat kelak.” H.R. Bukhari (7152).

Seruan saya pada diri saya juga hadirin sekelian marilah kita mengukuhkan ikatan jamaah As-Sunnah dan janganlah kita saling berselisih sehingga ke tahap yang menimbulkan perpecahan. Terimalah ilmu itu baik dari ulama yang telah tua ataupun yang masih muda, ambillah ilmu itu berdasarkan Al-Quran dan Hadits yang sah untuk di jadikan dalil, Jauhilah hujah yang berbelit belit kerana bijak menyusun kata, di bimbangi bukan dalil yang di ambil tetapi terpengaruh dengan kata katanya. Firman Allah :

وَلاَ تَنَازَعُوْا فَتَفْشَلُوْا وَتَذْهَبَ رِيْحُكُمْ

Yang bermaksud :
“Dan janganlah kamu saling berbantah-bantahan, kerana hal itu akan menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang semangat.” Q.S. Al-Anfal : 46.

Rasulullah saw. telah mengajar kita cara untuk menghadapi permasalahan atau perselisihan dengan mendengar dalil dari kedua belah pihak lalu nilaikan dalil itu menurut syariat bukan hawanafsu, iaitu tidak di nilai dalil itu menurut kemahuan atau kesesuaian hati. Sabda Rasulullah saw.:

إِنَّ اللهَ سَيَهْدِي قَلْبَكَ وَيُثَبِّتُ لِسَانَكَ، فَإِذَا جَلَسَ بَيْنَ يَدَيْكَ الْخَصْمَانِ فَلاَ تَقْضِيَنَّ حَتَّى تَسْمَعَ مِنَ الآخَرِ كَمَا سَمِعْتَ مِنَ الأوَّلِ، فَإِنَّهُ أَحْرَى أَنْ يَتَبَيَّنَ لَكَ الْقَضَاءُ

“Sesungguhnya Allah akan memberi petunjuk kepada hatimu dan mengukuhkan lisanmu, apabila di hadapanmu duduk dua orang yang sedang bertikai maka janganlah kamu memutuskan perkara mereka hingga mendengar keterangan dari orang kedua sebagaimana kamu mendengarnya dari orang pertama, sehingga jelas bagimu duduk permasalahan mereka yang sebenarnya dan kamu dapat memberi keputusan dengan benar….” Hadits hasan riwayat Abu Daud, an-Nasai dan lain lainnya.

Hendaklah kita mendahulukan Allah dan Rasul-Nya dalam kehidupan ini. Iaitu kita merujuk dari Al-Quran dan sunnah Rasulullah saw. untuk mendapat panduan di dalam kehidupan. Sebagai contoh : ‘Apabila kita belajar bahawa azan itu tidak di lagu lagukan atau di alun alunkan seperti mana yang telah di jelaskan di dalam hadits Rasulullah saw. dan sahabat memarahi orang yang mengalun alunkan azan dan mengambil upah darinya, itu dalil kita. Kemudian datang seseorang lalu berkata : ‘sebenarnya azan itu boleh dialun alunkan, ia bukan ayat Al-Quran tetapi hanya kata kata.’ Bila kita mendengar ucapan begini jangan terus marah, tanya dahulu apakah ia mempunyai dalil ? Jika ia berkata dalilnya ‘di Mekah dan Madinah orang orang mengalunkan azan, jika tidak boleh bagaimana boleh mereka lakukan.’ Jika itu jawapannya maka tolaklah ajaran tersebut, kerana amalan orang Mekah dan Madinah itu bukanlah dalil, yang menjadi dalil itu adalah adakah ada dari Al-Quran atau sunnah dari Rasulullah saw. atau para sahabat. Firman Allah :

يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لاَ تُقَدِّمُوْا بَيْنَ يَدَيِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ

“Wahai orang orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya !” Q.S. Al-Hujurat : 1.

Berkata Ibnu Abbas r.a.:

اَرَاهُمْ سَيَهْلِكُوْنَ، اَقُوْلُ: قَالَ النَّبِيُّ وَيَقُوْلُوْنَ: قَالَ اَبُوْ بَكْرٍ وَعُمَرُ

“Aku kira mereka akan binasa, aku berkata Nabi saw. telah bersabda ; namun mereka mengatakan : Abu Bakar dan Umar berkata !” Atsar ini telah di riwayatkan oleh Ahmad dan lainnya, Ahmad Syakir menilai sahih hadits ini.

Iaitu apabila telah jelas sesuatu amalan atau perintah Rasulullah saw. kepada kita ambillah yang demikian itu dengan taat, sesungguhnya sunnah sahabat itu jika di dapati bertentangan dengan sunnah Rasul saw., maka sunnah Rasul itulah yang kita ambil untuk beramal dengan tidak mencela atau bersangka buruk terhadap para sahabat Rasulullah saw.

Friday, August 21, 2009

Ancaman Terhadap As-Sunnah


ANCAMAN TERHADAP AS-SUNNAH

Suatu permasalahan yang telah berlaku sekarang ini adalah serangan secara halus oleh golongan yang bermazhab dengan pengakuan mereka adalah pejuang As-Sunnah. Apabila perkataan As-Sunnah atau Ahli Sunnah wal-Jamaah dilaungkan maka pencinta-pencinta sunnah pun keluar untuk menyambut kehadiran ulama-ulama yang mereka sangkakan sebagai seorang pejuang As-Sunnah, tetapi sebenarnya ulama itu adalah tokoh mazhab Hambaliyah yang menyembunyikan pada zahir tentang sifat bermazhabnya dan apabila telah kukuh pengaruhnya ia mula menunjukkan taringnya dan mula menyebarkan mazhabnya sebagai pegangan As-Sunnah dan menyatakan pegangan selain dari itu adalah tidak rajih’(tidak kuat). Sedangkan apa yang disampaikan adalah mewakili mazhabnya, jumhur ulama mazhabnya, bukan mewakili jumhur ulama Islam dari mazhab fiqhiyiah yang lain. Akhirnya terjadilah perpecahan sesama golongan As-Sunnah kerana keliru dan terpengaruh dengan ketokohan, kepetahan bersilat lidah tetapi bukan dari dalil yang benar-benar kukuh, tetapi di usahakan olehnya agar diyakini ianya kukuh. Sedangkan apa yang di lakukan oleh mereka bukanlah cara yang di tunjukan oleh Imam Ahmad bin Hambal atau Syeikh Muhammad bin Abdul Wahhab al-Hambali tetapi adalah di lakukan kerana fanatik mereka kepada mazhab atau guru yang mereka ambil ilmu darinya. Berkata Imam Ahmad :

لاَ تُقَلِّدْنِي وَلاَ تُقَلِّدْ مَالِكًا وَلاَ الشَّافِعِي وَلاَ الأوْزَاعِي وَلاَ الثَّوْرِي وَلَكِنْ خُذْ مِنْ حَيْثُ أَخَذُوا

“Jangan bertaklied kepada ku dan jangan bertaklied (kepada) Malik dan jangan bertaklied kepada AsySyafie dan jangan Al-Auzaie dan juga AsSauri. Akan tetapi ambillah mengikut sumber yang mereka ambil.”

Kata Imam Ahmad lagi :

"رَأْيُ الأَوْزَعِي وَرَأْيُ مَالِكٍ وَرَأْيُ أَبِي حَنِيْفَةِ كُلُّهُ رَأْيٌ وَهُوَ عِنْدِي سَوَاءٌ وَاِنَّمَا الْحُجَّةُ فِي الآثَارِ"

“Fikiran Al-Auzaie dan fikiran Malik dan fikiran Abi Hanifah, kesemuanya fikiran, bagiku adalah sama sahaja, adapun yang menjadi hujah adalah hadits.”

Maka kita berkata Al-Imam Hambali itu adalah seorang tokoh As-Sunnah, tetapi golongan yang bertaklied kepadanya walaupun bertaklied kepada dalil daripada mazhabnya tetapi meremehkan dalil yang lebih kukuh dari lain-lain ulama adalah tidak menepati jalan As-Sunnah yang murni dan tidaklah ini menjadi pendirian Imam Ahmad. Sabda Rasulullah saw.

عَلَيْكُمْ بِالجَمَاعَةِ وَإِيَّاكُمْ وَالْفُرْقَةَ، فَاِنَّ الشَّيْطَانَ مَعَ الْوَاحِدِ، وَهُوَ مَعَ الاِثْنَيْنِ أَبْعَدُ، وَمَنْ أَرَادَ بُحْبُوحَةَ الْجَنَّةَ: فَلَيَلْزَم الْجَمَاعَةَ

“Hendaklah kamu dengan jamaah, berhati-hatilah tentang perpecahan, bahawa syaitan bersama dengan seorang, dia lebih jauh dengan dua orang, siapa yang berkehendak kesenangan syurga, hendaklah bersama dengan jamaah.” H.R.Ahmad.

Terdapat berbagai bagai pendapat tentang siapakah jamaah, ada yang berfaham kumpulan yang ramai dari umat Islam dan ada yang berfaham berada di dalam urusan dimana bersepakat sesuatu perkara oleh ulama-ulama Islam, jika dua pendapat itu dijadikan panduan saya pasti umat Islam akan hancur ke lembah kesesatan kerana kumpulan yang ramai dari umat Islam iaitu seramai 72 golongan itu semuanya ke neraka. Sabda Rasulullah saw.:

سَتَفْتَرِقُ أُمَّتِي عَلَى ثَلاَثٍ وَسَبْعُونَ فِرْقَةً النَّاجِيَةُ مِنْهَا وَاحِدَةٌ وَالْبَاقُونَ هَلَكِي، قِيلَ وَمَنْ النَّاجِيَةُ؟ أَهْلُ السَّنَّةِ وَالْجَمَاعَةُ، قِيْلَ وَمَا الْجَمَاعَةُ؟ قَالَ مَا أَنَا عَلَيْهِ وَ أَصْحَابِي.

“Umatku akan berpecah kepada tujuh puluh tiga golongan, yang selamat satu sahaja, yang bakinya binasa.” Baginda di tanya : “Siapakah yang selamat ?” Baginda bersabda : “Ahli Al-Sunnah Wal-Jamaah.” Baginda di tanya : “Apa itu Al-Jamaah ?” Baginda bersabda : “Apa yang aku dan para sahabatku berada di atasnya.” H.R.Sahih Sunan At-Tirmidzi.

Maka jamaah itu pada penjelasan Rasulullah saw. adalah suatu jalan, perbuatan, pendirian yang diambil oleh seseorang itu berdasarkan Al-Quran, Sunnah Rasulullah saw., dan pengamalannya benar menurut apa yang di amalkan oleh para sahabat. Iaitu ia tidak membaca sebuah hadits lalu di amalkan menurut kefahamannya sedangkan kefahaman itu bertentangan dengan sunnah para sahabat, dan itu belum lagi di katakan bermanhajkan Ahli Sunnah Wal-Jamaah. Demikian juga himpunan ulama Islam yang paling ramai adalah dari golongan kalam, ahli ahwa dan ahli bid’ah, iaitu dari kumpulan yang berpecah-belah dengan berbagai pendapat dan rekaan.Tetapi kumpulan-kumpulan ini lazimnya boleh bersatu sesama mereka dan tolong-menolong dalam urusan menentang kebangkitan As-Sunnah. Ini boleh dilihat dalam pergerakan Tabligh yang di asaskan oleh golongan sufi/tasawuf. Golongan ahli bid’ah, tasawuf, kalam, dan golongan jahiliyah moden (celik dunia tetapi jahil agama) mereka boleh bersatu dalam satu kumpulan yang ramai. Dan inilah jamaah yang ramai sekarang ini di serata dunia khusus bagi kita di Asian ini.Tetapi mereka adalah jamaah yang telah nyata kesesatan dan kesempitan ilmu tentang Islam iaitu golongan yang membelakangkan tauhid dan mendahulukan amalan kebaikan (Fa-dla-ilul-a’maal). Maka ini bukanlah jamaah yang di maksudkan oleh Rasulullah saw.
Berkata sahabat Rasulullah saw.:

الْجَمَاعَةُ مَا وَافَقَ الْحَقَّ، وَإْنْ كَانَ وَحْدَكَ

“Jamaah itu ialah yang sepakat dengan kebenaran, walaupun engkau seorang diri.”
Dikeluarkan oleh Al-Lalikani dalam "Syarh Ushul I'tiqad Ahlis Sunnah wal Jamaah"

Biarpun kita di pulau atau terpinggir, biar pergerakan sunnah itu tinggal dua atau tiga orang sekalipun selagi ia berada di atas kebenaran Al-Quran dan As-Sunnah maka ia tetap berada di dalam jamaah. Sememangnya perkara ini, iaitu As-Sunnah ini akan menjadi kecil golongannya, akan terpencil, akan menjadi asing telah dinyatakan oleh Rasulullah saw. di dalam haditsnya dan ianya pasti akan berlaku. Apa yang penting bagi seorang yang ingin berada di atas landasan manhaj Ahli Sunnah Wal-Jamaah ia akan terus berjuang dengan kumpulannya, jamaahnya. Sabda Rasulullah saw.:

لاَ تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي ظَاهِرِيْنَ عَلَى الْحَقِّ لاَ يَضُرَّهُمْ مَنْ خَذَلَهُمْ وَلاَ مَنْ خَالَفَهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللهِ وَهُمْ عَلَى ذَلِكَ

“Akan berterusanlah satu kumpulan dari umatku menonjol di atas kebenaran, tidak akan membahayakan mereka bagi sesiapa yang cuba mengecewakan mereka dan tidak mengecewakan mereka bagi siapa yang membantahkan mereka sehingga akan datang penentuan Allah sedangkan mereka tetap dengan pendirian yang demikian.”
H.R. Muslim dan Bukhari.

Yang pasti seorang yang bermanhajkan As-Sunnah tidak boleh mengalah, tidak boleh kecewa dalam melayarkan bahtera perjuangan, apabila layar perjuangan telah kita naikkan maka tidak ada istilah mudur ke belakang untuk mengalah tetapi hendaklah kita teruskannya sehingga sampai kepada matlamat kita, sehingga sampai penentuan Allah.

Pendirian kita adalah nyata iaitu tiada bermazhab-mazhab di dalam Islam kerana tidak ada contoh dari Rasulullah saw. dan tidak juga diamalkan oleh para sahabatnya. Oleh itu, kita wajib tegas bahawa selain jalan yang dibawa dan disunnahkan oleh Rasulullah saw di dalam urusan agama, ianya pasti sesat. Tidak boleh diterima walau sebesar mana kedudukan seorang ulama itu dari hal pendapatnya yang menghalalkan bermazhab dengan ulama, kerana ia bukan seorang Rasul yang diberi wahyu tetapi seorang manusia yang pasti berlaku silap dan menghalalkan mazhab itu adalah kesilapannya maka wajib baginya bertaubat. Jika ingin juga bermazhab, maka katakan :

‘Mazhabku Ahli Al-Sunnah Wal-Jamaah.’ Bukan Mazhab Syafie, bukan Mazhab Hambali, bukan Hanafi dan bukan juga Maliki. Firman Allah :
وَاعْتَصِمُوْا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيْعًا وَلاَ تَفَرَّقُوْا

Yang bermaksud :
“Dan berpeganglah kamu semua dengan tali Allah (bersatu), janganlah kamu berpecah belah.” Q.S. Ali-Imran, 3 : 103.

Firman Allah lagi :

وَلاَ تَكُوْنُوْا كَالَّذِيْنَ تَفَرَّقُوْا وَاخْتَلَفُوْا مِنْ بَعْدِ مَاجَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ اُوْلَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيْمٌ

Yang bermaksud :
“Dan janganlah kamu menyerupai orang orang yang bercerai berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang orang yang mendapat seksa yang berat.” Q.S. Ali-Imran, 3 : 105.

Sepotong lagi firman Allah untuk kita renungkan:

وَلاَ تَكُوْنُوْا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ * مِنَ الَّذِيْنَ فَرَّقُوْا دِيْنَهُمْ وَكَانُوْا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُوْنَ

Dan jangan kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah * iaitu orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan, tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka
Q.S Ar-Ruum, 30 : 31-32

Bermazhab dengan ulama itu adalah sebahagian dari sifat ghuluw (melampau), kerana sifat ghuluw kepada seseorang ulama akan menyebabkan seseorang itu sangggup menolak dalil Al-Quran dan hadits yang sahih, paling tidak ia akan memutar belitkan dalil tersebut untuk menjelaskan tentang keyakinannya terhadap mazhab yang dipegangnya sehingga di anggap olehnya sebagai rajih’(kuat) dan menyatakan dalil selainnya adalah lemah qaulnya atau lemah pendapatnya. Firman Allah :

مَا جَعَلَ اللهُ لِرَجُلٍ مِنْ قَلْبَيْنِ فِى جَوْفِهِ

Yang bermaksud :
“Allah tidak menjadikan dua ideologi dalam diri (hati) seorang lelaki.”
Q.S. Al-Ahzab, 33 : 4.

Islam mewajibkan umatnya berpegang kepada akidah yang satu dan beramal dengan apa yang dibawa dan disunnahkan oleh Rasulullah saw. Maka dimaafkan kekurangan seseorang itu kerana ia belum berjumpa dalilnya di dalam pencarian ilmunya, tetapi bukan dengan menolak atau meremeh dalil orang lain yang nyata sahihnya kerana berlainan dengan mazhabnya, berlainan dengan apa yang di ajar oleh gurunya. Firman Allah :

وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ، إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولاً.

Yang bermaksud :
“Janganlah kamu mengikut (membuat pendirian) apa yang kamu tidak ada ilmu (mengetahui) tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati semuanya akan di pertanggungjawab.” Q.S. Al-Isra’ : 36.

Ingin dijelaskan bahayanya golongan bermazhab ini apabila mereka mengaku memperjuangkan As-Sunnah. Antaranya :

1. ANGKUH

Mereka angkuh dan selalunya akan mencari atau mendapat maklumat hanya di kalangan orang yang mereka anggap sealiran dengan mazhabnya. Dan akan berusaha untuk mematahkan alasan yang berbeza dengannnya biarpun alasan itu berdalil dengan sekian banyak hadits yang sahih, mutawatir, muttafaq’alahi, marfu’, sebagai contoh solat tarawih dan solat malam itu jelas di lakukan oleh Rasulullah saw. dari hadits-hadits yang sahih adalah sebelas rakaat dan dalam hadits lainnya tiga belas rakaat iaitu solat witir itu di lakukan lima rakaat. Walaupun dalilnya kuat, banyak lagi golongan bermazhab yang mengaku bermanhaj As-Sunnah ini, tetap menyatakan boleh dibuat dua puluh rakaat, dalil mereka di Mekah pun orang buat begini, yang paling menyedihkan hadits-hadits yang telah jelas daif digunakan untuk menjadi hujah, sedangkan telah nyata hadits yang sahih. Jika mereka terbelit atau tergugat maka yang mungkin mereka jawab : ‘ini masalah khilafiyah, dan ada kaul muktabar, buatlah apa yang kita yakin semuanya ada dalil.’ Inilah bahaya golongan yang bermazhab, ketulusannya dalam menerima dalil yang sahih, boleh kita pertikaikan dan bagi saya sangat jelas kerosakannya di dalam As-Sunnah apabila orang yang begini pendiriannya mengaku bermanhaj As-Sunnah. Mereka sombong dan angkuh dengan ilmu dari mazhab yang mereka pegang, mereka adalah orang yang terikat kebebasan ilmunya dengan lingkaran mazhab yang mereka yakini.

2. MENGELIRUKAN
Apabila mereka tidak terbuka di dalam mencari hujah hujah dari Al-Quran dan Hadits yang sahih kerana terikat dengan rentak bermazhab, maka selalu terjadi jawapan yang mengelirukan di dalam menjawab soalan yang ditujukan kepada mereka. Ini mungkin di sebabkan di dalam mazhab mereka telah jelas kekurangan dalil dalam urusan tersebut, lalu untuk mempertahankannya lalu mereka menggunakan berbagai cara lain untuk menyakinkan orang, seperti perbandingan, bayan (kepetahan kata), logika (munasabah pada akal) dan lain lainnya. Ini semua adalah jalan yang mengelirukan apabila di guna untuk mematahkan/melemahkan dalil yang sahih dan cara ini adalah cara yang terlarang di dalam memahami dan mengamalkan As-Sunnah. Firman Allah :

الَّذِيْنَ يَسْتَمِعُونَ الْقَوْلَ فَيَتَّبِعُوْنَ اَحْسَنَهُ اُولَئِكَ الَّذِيْنَ هَدَاهُمُ اللهُ وَاُوْلَئِكَ اُوْلُوْا الاَلْبَابِ

Yang bermaksud :

“Iaitu orang-orang yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti perkataan yang paling baik, mereka itulah orang orang yang telah di beri petunjuk dan mereka itulah orang yang mempunyai akal.” Q.S. Az-Zumar ,39 : 18.

Maka mengambil dalil yang sahih dari Al-Quran dan hadits dan mengelak kekeliruan serta taksub kepada mana-mana ulama adalah termasuk mengambil perkataan yang paling baik. Itulah jalan kebenaran yang ditunjukkan oleh Allah dan Rasul-Nya.
Contoh yang terang tentang berlakunya kekeliruan pada masa sekarang ini, adalah seperti membaca wabihamdih di dalam tasbih rukuk dan sujud. Hadits yang berbunyi :

سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمِ وَبِحَمْدِهِ

“Maha Suci Tuhanku lagi Maha Agung dan segala puji bagi-Nya.” H.R. Abu Daud, Daraqutnie, Ahmad, Thabaranie dan Baihaqie. Di nyatakan sahih oleh Al-Albani.

Hadits ini di nyatakan daif oleh sekian banyak ulama ahli hadits dan telah sekian lama urusan wabihamdih ini, baik di Perlis mahupun di kelompok As-Sunnah lainnya seperti PERSIS dan Muhammadiah di Indonesia, Pergerakan Salafi Thailand, tidak mengamalkan yang demikian, lazimnya hanya dilakukan oleh golongan ahli bid’ah atau perlaku bid’ah. Sebenarnya apabila hadits yang asalnya di sepakati oleh para ulama ahli hadits yang lebih muktabar sebagai daif, kemudian disahihkan pula oleh seorang ulama di alaf baru ini, beberapa perkara perlu dinyatakan kepada umum sebelum di jelaskan tentang sahihnya. Antaranya : Mengapa daripada hadits yang daif ia boleh di angkat terus kepada sahih ? Apakah ianya sahih LI-DZATIHI (sah pada sanadnya, tidak kerana di bantu hadits lainnya) atau ianya sahih LI-GHAIRIHI (asalnya adalah hadits yang lemah namun dikuatkan dengan hadits-hadits lainnya) Ini adalah satu keperluan ilmu agar kita tidak berlaku taqlied kepada ulama. Kerana satu hadits yang dilemahkan oleh sekian banyak ulama hadits terdahulu telah di angkat darjatnya terus kepada sahih hanya oleh seorang ulama yang lahir pada abad ke20 iaitu terlalu mutakhirin bagi kita sekarang ini. Bagaimanakah kaedah yang digunakannya ?

Dalam mengamalkan sesuatu hadits yang dinyatakan sahih sekurang-kurang terdapat tiga syarat yang perlu di penuhi, iaitu :
a. Tidak mansuh. Ia itu tidak ada hadits lain yang terkemudian yang memansuhkan larangan atau sebab dari hadits tersebut sebagai contoh di dalam bab wanita menziarahi kubur.

b. Tidak bertentangan dengan hadits sahih yang lebih kuat darinya.

c. Tidak bertentangan dengan Al-Quran.

Menurut ilmu Mushthala-hul-Hadits (مصطلح الحديث) :

اَلْحَدِيْثُ الصَّحِيْحُ مَا سَلِمَ لَفٍظُهُ مِنْ رَكَاعَةٍ وَمَعْنَاهُ مِنْ مُخَالَفَةِ آيَةٍ اَوْ خَبَرٍ مُتَوَاتِرٍ اَوْ اِجْمَاعٍ وَكَانَ رُوَاتُهُ عُدُوْلاً

‘Hadits yang sahih itu, ialah yang selamat lafaznya dari kejanggalan dan (selamat) maknanya dari menyalahi satu ayat atau khabar mutawatir atau ijma’, serta adalah rawi-rawinya semua orang-orang yang kepercayaan.’ AT-THARIQATUL-MUHAMMADIYAH 4.
Seterusnya :

الصَحِيْحُ مَا سَلِمَ لَفْظُهُ مِنْ رَكَاعَةٍ وَسَلِمَ مَعْنَاهُ مِنْ مُخَالَفَةِ آيَةٍ اَوْ خَبَرٍ مُتَوَاتِرٍ وَاتَّصَلَ اِسْنَادُهُ بِنَقْلِ عَدْلٍ ضَابِطٍ
‘Hadits sahih itu barang yang selamat lafaznya daripada kejanggalan dan selamat maknanya daripada menyalahi satu ayat Quran atau satu khabar mutawatir, serta sanadnya berhubung dengan perantaraan rawi yang adil dan kuat ingatan.’ AL-TA’RIEFAT 57.

Jika sesuatu hadits yang dinyatakan sahih tetapi tidak menepati syarat di atas maka yang terbaiknya adalah kita tawaqquf (diamkan) kerana kita tidak memahami permasalahan sebenar yang terjadi iaitu sahih dari sanadnya (sandaran/jalan) tetapi bermasalah pada matannya (susunan perkataannya). Sebenarnya, hadits wabihamdih ini bermasalah, saya bawakan sebabnya di bawah ini untuk rujukan. Hadits yang berbunyi :

عَنْ خُذَيْفَةَ: اَنَّ رَسُولَ اللهِ ص. يَقُولُ فِي رُكُوعِهِ: سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيمِ وَبِحَمْدِهِ ، ثَلاَثًا وَفِي سُجُودِهِ: سُبْحَانَ رَبِّيَ الاَعْلَى وَبِحَمْدِهِ ثَلاَثًا.

Dari Huzaifah : “Bahawasanya Rasulullah saw. berkata di rukuknya : SUBHANA RABBIYAL AZHIM WABIHAMDIHI, tiga kali, dan di sujudnya : SUBHANA RABBIYAL A’LA WABIHAMDIHI, tiga kali.” H.R. Daraquthni.

Hadits ini tidak sahih di sebabkan terdapat pada isnadnya (rantaian perawi) seorang yang bernama Muhammad bin Abi Laila. Dia telah di lemahkan oleh Imam Ahmad, Abu Zur’ah, Syu’bah, Yahyal Qaththan, Yahya bin Ma’in, An-Nasai, Ad-Daraquthi, Abu Ahmad, Al-Hakim dan lain lain. Diriwayatkan lagi sebuah hadits oleh Imam Ad-Daraquthni :

قَالَ ابْنُ مَسْعُودٍ: مِنَ السُّنَّةِ اَنْ يَقُوْلَ الرَّجُلُ فِى رُكُوعِهِ: سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيْمٌ وَ بِحَمْدِهِ، وَ فِى سُجُودِهِ: سُبْحَانَ رَبِّيَ الاَعْلَى وَبِحَمْدِهِ

Telah berkata Ibnu Masud : “Menurut sunnah orang yang solat itu, membaca pada rukuknya : Subhana rabbiyal azhim wabihamdih, dan pada rukuknya : Subhana rabbiyal a’la wa bihamdih.”

Hadits ini tidak sahih, sebab diisnadnya terdapat rawi yang bernama As-Sari bin Ismail. Dia telah di lemahkan oleh Imam Ahmad, Yahya Qaththan dan Nasai. Imam Ahmad berkata :

اَمَّا اَنَا فَلاَ اَقُولُ: وَبِحَمْدِهِ

‘Adapun saya, saya tidak membolehkan : wabihamdih.’

Imam Abu Daud pula meriwayatkan sebagaimana lafaz hadits dari Huzaifah tetapi dari Uqbah bin Amir. Hadits ini juga tidak sahih kerana terdapat dalam isnadnya orang yang majhul (tidak di kenali). Berkata Imam Abu Daud : ‘Saya khawatir, bahawa tambahan itu (wabihamdih), tidak benar.’

Sebenarnya hadits yang bermasalah seperti ini tidak perlu diperbesarkan sehingga menjadi kekeliruan dan yang paling menyedihkan sehingga menjadi perpecahan sesama jamaah As-Sunnah. Tetapi kerana taksub kepada mazhablah perkara ini terjadi, sehingga hadits yang ternyata daif oleh sekian banyak ahli hadits yang muktabar apabila di anggap sahih pada mazhabnya atau kalangan mazhabnya maka ia jadikan satu isu yang besar, sedangkan dalam bab tasbih rukuk dan sujud ini telah ada hadits yang nyata kesahihan sejak dari zaman Rasulullah saw sehingga sekarang yang jumlahnya tidak sedikit. Mengapa perlu di perbesarkan perkara yang nyata bermasalah sehingga menjadi kekeliruan dan perpecahan ? Sabda Rasulullah saw.;

دَعْ مَا يُرِيْبُكَ اِلَى مَا لاَ يُرِيبُكَ

“Tinggalkanlah sesuatu yang meragu ragukan, (berpindah) kepada sesuatu yang tidak meragu ragukan.” H.S.R. Ahmad dan lainnya.

Apa yang jelas terjadi sekarang ini adalah kekeliruan jamaah As-Sunnah yang baru mendalami As-Sunnah, terutamanya di dalam masalah ibadat seperti azan, sifat solat dan lain lainnya. Masalah ini sebenarnya Insyaallah boleh di selesaikan, jika kita menyampaikan dengan cara yang tidak bermazhab, sebaliknya mengajak jamaah berittiba’ (berusaha) menyemak/meneliti perkara yang di perselisihkan dan mengambil pendirian di atas dalil bukannya pendapat yang hanya di batasi oleh dalil dalam lingkaran satu mazhab sahaja. Kita teliti dari bab mengangkat tangan di waktu takbir :
(sila rujuk teks yang di berikan)

Kesimpulannya, marilah kita semua jamaah As-Sunnah kembali bersatu, berusaha untuk membina satu kekuatan dari segi ilmu As-Sunnah. Mungkin telah tiba masanya jamaah As-Sunnah mendalami ilmu Hadits, fikih dan bahasa arab dengan lebih mendalam agar kita tidak terumbang-ambing apabila dikelirukan oleh para ustaz atau para ulama yang menyampaikan hujah dengan cara yang mengelirukan. Sebenarnya kelas yang demikian ini telah dijalankan oleh biro rakan muda Al-Islah untuk melatih para remaja baik lelaki mahupun wanita, supaya menjadi pelapis As-Sunnah yang berilmu. Semoga Allah menunjuki kita jalan yang benar dan merahmati perjuangan yang dilakukan. Renungilah pesanan dari Al-Hasan bin Ali al-Barbahari ini :

وَاحْذَرْ صِغَارَ الْمُحْدَثَاتِ، فَاِنَّ صِغَارَ الْبِدْعَةِ تَعُودُ حَتَّى تَصِيْرَ كِبَارًا وَكَذَلِكَ كُلُّ بِدْعَةٍ اَحْدَثَتْ فِى هَذِهِ الاُمَّةِ كَانَ اَوَّلُهَا صَغِيرًا يُشْبِهُ الْحَق فَاغْتَر بِذَلِكَ مَنْ دَخَلَ فِيْهَا ثُمَّ لَمْ يَستَطِع الْمخرَجَ مِنْهَا فَعَظمَتْ وَصَارَتْ دِيْنًا يدَانُبِهِ، فَخَالَفَ الصِّرَط الْمُسْتَقِيْم فَخَرَجَ مِنَ الاِسْلاَمِ فَانْظُرْرَحِمَكَ اللهُ مِنْ سَمِعت كَلاَمه مِنْ اَهْلِ زَمَانِكَ خَاصَةً فَلاَ تَجْعلن وَلاَ تَدْخُلَنَّ فِى شَىءٍ مَنْهُ حَتَّى تَسْاَلَ وَتَنْظُرَ: هَلْ تَكَلَّمَ فِيْهِ اَحَدٌمِنْ اَصْحَابِ النَّبِيِّ ص اَوْ اَحَدًا مِنَ الْعُلَمَاءِ فَاِنْ اَصَبْتَ فِيْهِ اَثَرًا عَنْهُمْ فَتَمَسَّكَ بِهِ وَلاَ تُجَاوِزْهُ وَلاَ تَخْتَرْ عَلَيْهِ شَيْ~ًا فِى النَّارِ

‘Berjaga jagalah dari bid’ah bid’ah yang kecil. Sesungguhnya bermula dari bid’ah yang kecil akan bangkit sehingga menjadi besar. Tidak terkecuali bid’ah yang boleh terjadi pada ummah ini, pada mulanya ia kecil yang kelihatan seolah olah menyerupai kebenaran. Akan terpedaya dengannya sesiapa yang masuk kedalamnya, kemudian dia tidak akan berdaya untuk keluar darinya, maka (bid’ah tersebut) akan menjadi lebih besar sehinggalah ia menjadi sebagai agama yang dianuti. Ia akan bertentangan dengan jalan yang lurus sehingga terkeluar dari Islam. Maka perhatikanlah supaya engkau dirahmati Allah di atas setiap apa yang engkau dengar dari kata katanya terutama mereka yang terdiri dari kalangan ahli zaman engkau. Usahlah engkau terburu buru dan jangan sekali kali engkau ceburi sesuatu sehinggalah engkau tanyakan dan melihatnya : Adakah pernah diucapkan tentangnya oleh salah seorang dari kalangan para sahabat Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam atau salah seorang ulama (tabiin) ? Jika engkau dapati ia athar dari mereka, maka berpeganglah dengan mereka, usahlah engkau khianati atasnya dengan sesuatu kerana (akan menyebabkan) engkau jatuh ke neraka.’
Lihat : طبقات الحنابلة jld.2. hlm. 18-19. Muhammad bin Abi Ya’la. Daar Ma’rif.Bairut.
الله اعلم

Tuesday, August 11, 2009

Siapakah Yahudi

( Surah Al- Jumu ah: 4,5,6, & 7 )

Yang bermaksud:
( 4 ) DEMIKIANLAH KURNIA ALLAH, DIBERIKAN- NYA KEPADA SIAPA YANG DIKEHENDAKI- NYA, DAN ALLAH MEMPUNYAI KURNIA YANG BESAR.

Demikian itu [ iaitu islam atau wahyu dan kenabian Muhammad saw.( Qataadah ) ] adalah limpa kurnia ALLAH swt. yang diberikan kepada siapa yang dikehendaki- Nya; dan ALLAH swt. mempunyai kurnia yang besar.

Yang bermaksud:
( 5 ) PERUMPAMAAN ORANG – ORANG YANG DIPIKULKAN KEPADANYA TAURAT, KEMUDIAN MEREKA TIADA MEMIKULKANNYA, ADALAH SEPERTI KELDAI YANG MEMBAWA KITAB – KITAB YANG TEBAL, AMATLAH BURUKNYA PERUMPAMAAN KAUM YANG MEDUSTAKAN AYAT – AYAT ITU. DAN ALLAH TIADA MEMBERI PERTUNJUK KEPADA KAUM YANG ZALIM.

Perumpamaan orang–orang Yahudi yang dibebankan keatasnya kewajipan beramal dengan Kitab At-Taurat, kemudian mereka tidak beramal dengannya, adalah seperti keldai yang memikulkan timbunan kitab yang besar, tetapi tidak memahaminya. Amatlah buruknya perumpamaan kaum yang mendustakan ayat-ayat ALLAH swt. itu, dan ingatlah DIA ( ALLAH swt.) tidak akan memberi hidayah pertunjuk kepada kaum yang zalim.

Dalam ayat ini ALLAH swt. memperbandingkan orang-orang yang membaca Al-Kitab, tetapi tidak memahaminya ( tidak mengikuti isi kandungannya ) samalah seperti seekor keldai yang memikulkan Kitab ALLAH swt. yang berat, sedangkan ia tidak mengetahui isi kandungannya. ( Ibnu Abbas ) Bahkan ia lebih buruk dari keldai lagi, kerana keldai tidak memahami isinya, tetapi mereka yang memahami isinya tidak mengikutinya (Ibnu Kasir )

Yang bermaksud:
( 6 ) KATAKANLAH; HAI ORANG–ORANG YANG MENGANUT AGAMA YAHUDI, JIKA KAMU MENDAKWAKAN BAHAWA SESUNGGUHNYA KAMU SAJALAH KEKASIH ALLAH BUKAN MANUSIA-MANUSIA YANG LAIN, MAKA HARAPKANLAH KEMATIANMU, JIKA KAMU ADALAH ORANG–ORANG YANG BENAR.

Dan dinyatakan lagi di dalam surah Al-Maaidah ayat 18: Tentang pengakuan orang yahudi.

Berkata imam Al-Thabri : Jika kamu benar-benar yakin dengan dakwaan ini, maka bercita-citalah supaya ALLAH swt. mematikan kamu sekarang, supaya kamu dapat berehat.
Orang – orang Yahudi adalah suatu kaum yang penakut {sekiranya mereka mati} jika berperang, mereka menjalankan peperangan di waktu malam, agar mereka tidak dapat dilihat oleh musuh-musuh mereka. Malah mereka berselindung didalam rumah-rumah, binatang-binatang dan kubur-kubur. Dari ujian hidup di dunia kamu dapat berseronok dengan nikmat-nikmat syurga selepas matimu.

Berkata ibnu Al- Jauzi: kerana mati adalah lebih baik bagi kekasih ALLAH swt. daripada hidup di dunia, sekiranya benar dakwaan itu.

Yang bermaksud:
( 7 ) MEREKA TIADA AKAN MENGHARAPKAN KEMATIAN ITU SELAMA-LAMANYA DISEBABKAN KEJAHATAN YANG TELAH MEREKA PERBUAT DENGAN TANGAN MEREKA SENDIRI. DAN ALLAH MAHA MENGETAHUI AKAN ORANG-ORANG YANG ZALIM.

Dan sudah tentu mereka tidak akan bercita-cita untuk mati itu selama-lamanya dengan sebab dosa-dosa yang telah mereka lakukan dan ALLAH swt. sentiasa mengetahui akan orang-orang yang zalim itu.

Berkata Qataadah: Sebenarnya orang-orang Yahudi adalah sangat takut dan benci kepada mati. Bersabda Rasulullah saw.

Yang bermaksud:
Demi ALLAH, jikalau orang-orang Yahudi bercita-cita untuk mati ketika itu, nescaya mereka terus mati dan mereka akan melihat kediaman mereka didalam neraka. (Ahmad, Al- Bukhari)

Friday, June 12, 2009

ANJURAN BERPEGANG TEGUH PADA TALI ALLAH DAN LARANGAN BERPECAH-BELAH




Sesungguhnya kita bersyukur kepada Allah swt yang telah menjadikan kita sebagai orang-orang muslim.Kita memuji Allah swt yang telah menjadikan kita sebagai orang-orang yang mengikuti sunnah Nabi saw.

Sesungguhnya zaman terus berputar. Keadaan berulang kembali sebagaimana sejarah masa lalu.Realiti sekarang ini, umat dilanda perpecahan sebagaimana yang dikatakan oleh Rasulullah saw, yang bermaksud:

“Umat Yahudi berpecah menjadi 71 golongan.Umat Nasrani berpecah menjadi 72 golongan.Dan umat ini akan berpecah menjadi 73 golongan, semua di dalam neraka kecuali satu golongan”.Para sahabat bertanya, “golongan apakah itu?” Rasulullah saw menjawab: “Iaitu golongan yang berada di atas pedomanku dan pedoman sahabat-sahabatku.”

Demikianlah realiti umat pada hari ini yang dilanda perpecahan,pertentangan, dan perselisihan kecuali orang-orang yang dirahmati Allah swt.

Oleh sebab itu, umat ini menjadi lemah, tidak berdaya,mundur dan mengalami kekalahan.Hal ini demikian bukanlah disebabkan masalah kuantiti kerana sesungguhnya jumlah umat ini sangat besar bilangannya.Hal ini juga bukanlah disebabkan masalah harta kerana sesungguhnya harta seluruhnya atau sebahagian besarnya berada di tangan kaum muslimin.Hal ini juga bukanlah disebabkan masalah dunia dan lain-lainnya.Tetapi factor penyebab yang paling utama ialah umat ini meninggalkan agamanya, lemahnya keimanan, melalaikan Rabbnya,disebabkan jauhnya umat ini daripada hal tersebut dan disebabkan perselisihan yang sangat merugikan.

Jika demikian keadaannya, wahai saudara-saudaraku sekalian, maka sesungguhnya Allah swt telah berfirman yang bermaksud:

Sesungguhnya Al-Quran ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus.
(QS Al-Isra’:9)

Al-Quran adalah Kitabullah yang di dalamnya berisi petunjuk,sebab kebaikan manusia, dan sebab kebahagiaan mereka.Bagi orang yang membaca Kitabullah,seharusnya dalam membacanya janganlah hanya sekadar mengejar barakahnya sahaja, akan tetapi hendaklah ianya dibaca untuk mempelajari hukum-hukumnya,mentadabburi ayat-ayatnya,mengetahui langkah-langkahnya dan tempat berpijaknya sebagaimana firman Allah swt yang bermaksud:

Maka apakah mereka tidak memerhatikan Al-Quran.ataukah hati mereka terkunci?
(QS Muhammad :24)

Bagi orang yang membaca Al-Quran hanya untuk menghitung jumlah halaman yang dibaca atau hanya sekadar mengejar kebaikan tanpa menjadikannya sebagai kitab petunjuk,kitab perbaikan,kitab perubahan- kerana sesungguhnya Allah swt tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah nasib mereka sendiri- maka dia tidak akan mengetahui hidayah, pengarahan,peraturan,dan bimbingan rabbani yang telah diperintahkan Allah swt dan RasulNya yang mulia.

Masalah yang akan kita bicarakan dalam kesempatan yang penuh barakah ini, kita petik daripada sepotong ayat dalam Kitabullah yang menunjukkan secara jelas kepada makna yang dimaksudkan dengan penerangan yang sempurna iaitu firman Allah swt yang bermaksud:

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai.(QS Ali-Imran:103)

Ayat yang mulia ini ibarat undang-undang yang wajib diikuti,dipatuhi, difikirkan dan difahami oleh umat Islam supaya mereka dapat mengamalkannya,melaksanakannya dan menjadikannya sebagai petunjuk.Hal ini penting agar mereka dapat kembali seperti dahulu,menjadi pemimpin umat manusia yang berada di hadapan setelah mereka diselimuti kegelapan.

Sebelum Islam, bangsa Arab hanya dikenali dengan perpecahan, kekerasan, kemunduran dan kebodohan.Lalu datanglah Islam, mengubah akal,hati mereka dan perpecahan di kalangan mereka menjadi satu (persatuan).Selain itu, hati dan jiwa mereka juga menjadi bersih dan suci yang tidak dipengaruhi lagi oleh masa lalu mereka.Mereka juga berubah menjadi suci dan murni dengan melupakan sejarah masa lalu mereka yang gelap bagi menyongsong masa depan yang cerah.

Umat Islam sekarang ini, keadaannya umpama keadaan bangsa Arab sebelum turunnya Al-Quran kepada Nabi Muhammad saw.Keadaan umat Islam sekarang ini seperti keadaan bangsa Arab ketika itu yang lemah,berpecah-belah,dan saling membinasakan.

Umat ini dituntut untuk bersatu-padu,berpegang teguh dan memahami makna-makna yang agung yang telah ditunjukkan oleh ayat di atas.Ayat tersebut telah menjelaskan kewajipan apa yang seharusnya dilakukan sebagaimana yang akan disebutkan dalam setiap penggal kalimat daripada ayat ynag mulia ini.

Allah swt memulai ayat ini dengan menjelaskan prinsip dasar, walau ke manapun kita pergi dan melangkah dan walau dari manapun kita datang, tidak ada pilihan bagi kita melainkan merujuk kembali kepadanya.Selain itu, tidak layak bagi kita kecuali bersatu di atasnya,iaitu firman Allah swt yang bermaksud:

Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali(agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai-berai.(QS Ali Imran:103)

Inilah yang menjadi asas.Ayat yang mulia ini,memulainya dengan perintah untuk berpegang teguh “wa’ tashimuu”.

“Wa’ tashimuu” adalah perintah untuk bersatu, menyatukan kalimat dan saling menyempurnakan.Akan tetapi, perintah-perintah ini bukan ditegakkan di atas prinsip hizbiyah,fanatik(taksub) golongan,sukuisme,nasionalisme atau atas dasar tujuan-tujuan dunia.Namun I’tisham yang diperintahkan tersebut adalah persatuan dengan tali Allah,iaitu dengan agama Allah melalui Kitabullah dan sunnah NabiNya.

“Berpegang teguhlah kamu semua kepada tali Allah!”Sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah saw:

“Aku tinggalkan kalian di atas jalan yang putih bersih.Malamnya bagaikan siang.Tidaklah ada orang menyimpang daripadanya,melainkan dia pasti binasa”.

Sabda Rasulullah saw :

“Aku tinggalkan di tengah kalian dua perkara.Kalian tidak akan sesat selama berpegang teguh kepada keduanya, iaitu Kitabullah dan Sunnahku.”

Nas Al-Quran tersebut, tidak hanya menyebutkan perintah untuk berpegang teguh,dan tidak hanya menyebutkan bahawa berpegang teguh tersebut tidak ada pilihan kecuali dengan tali Allah.Tali Allah ini bukanlah jalan untuk memecah-belah,dan mencerai-beraikan,namun tali Allah ini adalah jalan kepada kesatuan dan persatuan.

Allah swt mengatakan “berpegang teguhlah kamu kepada tali Allah”,kemudian mengatakan “seluruh kalian”,iaitu bersatu padu di atas i’tisham dengan Kitabullah dan Sunnah.Jika nas Al-Quran hanya menyebutkan “berpegang teguhlah kamu kepada tali Allah”,tentu akan menjadi pintu bagi kaum hizbiyah untuk bergolong-golongan,memecah-belah umat dan mencerai-beraikannya menjadi golongan-golongan yang banyak.Akan tetapi, nas Al-Quran datang dengan membawa penjelasan yang tegas dan perkataan yang jelas,iaitu berpegang teguh kepada tali Allah ini haruslah dengan persatuan,bukan dengan berpecah-belah.Tidak boleh memecah-belah kaum muslimin sehingga menjadi cerai-berai,contohnya seperti ada yang berada di bawah naungan satu golongan,kendali pergerakan, dan satu jamaah.Keadaan ini berlaku sehingga wala’ dan bara’ di antara umat tidak diikat atas dasar Al-Quran dan Sunnah, tetapi diikat atas dasar prinsip hizbiyah yang sempit,perpecahan yang hina yang tiada tempat bagi Islam di dalamnya dan tiada tempat bagi perpecahan di dalam Islam.

Kemudian Allah swt menutup bahagian pertama dari ayat ini dengan penegasan, penetapan,dan pengukuhan makna di atas.Allah swt mengatakan “janganlah kalian berpecah-belah”.

Kemungkinan ada orang yang belum faham bahawa perintah untuk berpegang dengan tali Allah adalah larangan berpecah-belah,maka nas menyebutkan penjelasan tambahan dengan mengatakan “janganlah kalian berpecah-belah”.Sehingga akal dapat memahami,jiwa dapat meresapinya dan tidak menyisakan tempat bagi orang-orang yang takbur lagi sombong dan sehingga kepala-kepala dapat tunduk kepada Rabbul Alamin.

Tuesday, June 9, 2009

Sukan Dan Wanita

Oleh

Muhammad Fakhruddin Ismail



Pada asasnya, Islam tidak pernah menolak sebarang bentuk aktiviti sukan malah Islam sangat menggalakkan umatnya bersukan sebagai suatu aktiviti riadah yang menyihatkan. Rasulullah s.a.w turut menganjurkan umatnya menyertai aktiviti sukan sebagai suatu aktiviti senaman yang paling mujarab.




Malah Rasulullah s.a.w sendiri pernah berlumba lari dengan isterinya Aisyah. Aisyah mengatakan:



“Rasulullah bertanding dengan saya dan saya menang. Kemudian saya berhenti, sehingga ketika badan saya menjadi gemuk, Rasulullah bertanding lagi dengan saya dan ia menang, kemudian ia bersabda: Kemenangan ini untuk kemenangan itu.” (Riwayat Ahmad dan Abu Daud) iaitu seri.



Dalam sukan, Islam telah menggariskan panduan dan memperkeras persoalan menutup aurat. Justeru, perkaitan di antara sukan dan penglibatan kaum wanita turut dibatasi dengan tata cara dan tertib yang telah digarispanduankan oleh Islam bertujuan sebagai suatu penetapan bagi mencipta garis keseimbangan di antara hal wanita Islam di dalam sukan dan kepentingan dalam memelihara maruah dan kedudukannya sebagai seorang Muslim.

Fatwa yang telah dikeluarkan oleh Majlis Fatwa dan Penyelidikan Kesatuan Eropah menerusi Timbalan Pengerusinya, Sheikh Faysal Mawlawi menegaskan bahawa:

“Perkara asas yang perlu dititikberatkan oleh seorang wanita Islam mengenai penyertaannya di dalam aktiviti sukan adalah menjaga auratnya. Aurat bagi seorang wanita Islam ialah keseluruhan anggota badan kecuali muka dan telapak tangannya.

Manakala aurat bagi seorang lelaki Islam pula ialah dari pusat hingga ke lutut. Justeru, selagi syarat dan peraturan penutupan aurat ini tidak dilanggar, maka, tidaklah menjadi suatu kesalahan atau halangan bagi wanita mahupun lelaki melibatkan diri mereka di dalam aktiviti sukan.”

Jika hendak dikatakan pakaian memainkan peranan untuk meningkatkan prestasi peserta perkara itu memang benar. Tetapi setakat mana prestasi itu meningkat?

Kita lihat sendiri pelari pecut wanita Bahrain, Ruqaya Al Ghasara mengejut dan mengagumkan peminat olahraga di Sukan Asia di sini apabila meraih pingat emas dalam acara 200 meter walaupun berpakaian menutup aurat dan bertudung.

“Malah katanya, dengan mengenakan pakaian lengkap wanita Islam itu telah mendorongnya berlari lebih pantas.“Ia bukan satu halangan untuk saya berlari pantas malah ia banyak mendorong saya membuktikan bahawa wanita Muslim seperti saya juga boleh menang dengan berpakaian seperti ini,” katanya.

“Pada perlumbaan akhir itu, Ruqaya mencatat masa 23.19s. Sebelum ini beliau turut menang gangsa dalam acara 100m. Ketika melakukan pecutan, hanya jelas muka dan tapak tangannya yang kelihatan manakala sebahagian besar anggota tubuhnya ditutupi kemas. Sebaik melepasi garisan penamat, Ruqaya mengangkat tangan kepuasan tetapi aurat dan tingkah lakunya tetap dipelihara. Mengulas pakaian yang digunakannya, Ruqaya berkata, ia menggunakan jenis kain yang dipilihnya sendiri walaupun kebiasaannya agak berat untuk dibawa berlari.Sambil mengakui pelari pecut Amerika Syarikat, Marion Jones sebagai idolanya, Ruqaya berharap pakaian yang digunakannya untuk berlari itu mendorong wanita Muslim lain melibatkan diri dalam sukan agresif seperti ini. Penampilan hebat Ruqaya itu turut menjadi agenda utama Doha mengadakan ujian pakaian bagi wanita Muslim untuk melobi menjadi tuan rumah Olimpik 2016 nanti. “Memakai tudung membuktikan ia bukan halangan untuk mencipta kejayaan. Berpakaian seperti ini jugalah yang telah melayakkan saya beraksi di kejohanan dunia di Osaka, Jepun tahun depan,” tegasnya.

Jika kita lihat 15-20 tahun tahun dahulu, pemain tennis wanita kesemuanya memakai pakaian penuh. Pada hari ini juga, wanita di Iran memakai pakaian yang menutupi badan dan tudung ketika bermain tennis. Jika mereka boleh mengapa anda tidak boleh?

Bagaimana pula dengan sukan renang? Dalam masalah ini Dr Zakir Naik pernah mengatakan:

“Kita juga perlulah bersetuju bahawa di dalam sukan renang semakin sedikit pakaian yang dipakai, semakin meningkat prestasi peserta. Kerana itulah mereka menetapkan peserta lelaki untuk memakai seluar dalam dan perempuan untuk memakai bikini.

Tetapi kita juga mesti faham dan bersetuju, bahawa para peserta hanya dapat menunjukkan prestasi maksimum jika mereka tidak memakai apa-apa pakaian ketika berenang. Tetapi adakah kamu akan menetapkan perenang wanita untuk berenang dalam keadaan berbogel?

Mengapa perlu ada double standard? Jika kamu katakan perkara tersebut sangat tidak sopan. “ Maka saya katakan bahawa tahap kesopanan kamu serendah ini dan tahap kesopanan kami setinggi ini. Apa yang sopan bagi kamu tidak sopan bagi kami. Maka mengapa kamu tidak cadangkan supaya para perenang berenang dalam keadaan berbogel sahaja supaya prestasinya meningkat? Tetapi tidak, kerana mereka mempunyai tahap kesopanan tertentu.”

Oleh itu aktiviti sukan dan riadah ini tidak seharusnya menjadi faktor penyebab bagi wanita khasnya dan lelaki khususnya lalai daripada memenuhi tuntutan agama dan kewajipan dunia. Individu dan masyarakat Muslim tidak kira lelaki mahupun wanita dituntut supaya mengimbangi di antara kehendak dirinya dan kewajipan yang dituntut agama.

Rujukan:

http://bobex.wordpress.com
http://mforum.cari.com.my/archiver/?tid-252578.html
Media dan Islam “ Berperang atau Berdamai? ” oleh Dr Zakir Naik


Muhammad Fakhruddin Ismail

Saturday, May 30, 2009

Ummu Sulaim Al Ghuma Idha





Ummu Sulaim, sifatnya tegas mengisahkan kejayaan seorang ibu dalam mendidik anak. Satu garis kebijaksanaan dan kesabaran dirinya menjadi seorang isteri pilihan yang terbaik.menyerahkan ketetapan dan pengabdian yang teguh kepada dasar agama Allah s.w.t untuk mendapatkan jannah (syurga).


Namanya Ghumaidha binti Maihan bin Khalid bin Zaid bin Haram bin Jundab bin Amin bin Ghunam bin Adi bin Najar Al Anshari Al Khazraji. Pada masa jahiliah dia menikah dengan Malik bin Nadhar dan melahirkan seorang anak yang bernama Anas bin Malik. Dia masuk islam bersama para assabiqunal awwalun (golongan pertama masuk islam ) dari golongan Ansar.

Ketika Ummu Sulaim telah beriman kepada Allah s.w.t *) dan Rasullulah s.a.w **) datanglah Abu Anas (Malik) dan bertanya; Apakah engkau telah murtad dari agamamu?” Ummu Sulaim menjawab,”Bahkan aku telah bersaksi bahwa tiada ilah yang berhak disembah selain Allah, dan Muhammad adalah Rasul Allah”.

Kemudian Ummu Sulaim r.a menyuruh dan menuntun anaknya Anas,”Wahai anakku, ucapkanlah la ilaha illallah wa asyhadu anna Muhammad rasulullah”. Anas mengiyakan dan mau mengucapkanya. Abu Anas (Malik) berkata kepada Ummu Sulaim r.a,” Janganlah kau merosak dan mempengaruhi anakku!” Ummu Sulaim menjawab, “ Aku tidak akan pernah merosakkanya”.

Malik keluar dengan menahan kemarahan. Dia pergi ke Syam membawa kemarahan. Di tengah jalan dia bertemu dengan musuhnya. Allah s.w.t menetapkan takdirnya. Di tangan musuh, dia menemui ajal pada saat jiwa dan hatinya bergelora marah.

Mendengar khabar suaminya meninggal, Ummu Sulaim berkata,”Saya tidak akan menahan Anas anakku sehingga ia berhenti sendiri (menangis ) dan aku tidak akan menikah sampai Anas menyuruhku”.

Ummu Sulaim pergi menemui Rasullulah s.a.w. Dengan rasa malu ia menyerahkan buah hatinya Anas bin Malik kepada Rasullulah s.a.w agar dijadikan pembantu Rasulullah s.a.w. Dengan harapan anaknya terbimbing dengan berbagai ajaran kebaikan. Rasullulah s.a.w menerimanya. Dan sejuklah hati dan perasaan Ummu Sulaim r.a.

Ketika itu, orang ramai mengatakan Anas bin Malik dan ibunya dengan pujian dan bangga. Hingga seorang yang bernama Abu Thalhah menyimpan rasa minat di hati dan kagum tersendiri terhadap Ummu Sulaim r.a. Datanglah ia kepada Ummu Sulaim untuk melamarnya. Ummu Sulaim r.a menolaknya kerana Abu Thalhah pada waktu itu masih musyrik (kafir). Ummu Sulaim r.a kemudian berkata, “Sesungguhnya aku telah beriman kepada Allah s.w.t. Jika engkau mau mengikutiku, maka aku akan menikah denganmu”. Abu Thalhah berkata” Aku beriman kepada sebagaimana engkau beriman” Maka menikahlah Ummu Sulaim r.a dengan Abu Thalhah dengan mahar (mas kawin) keislaman Abu Thalhah.

Telah diriwayatkan oleh Sulaiman bin Mughirah Tsabit r.a telah bercerita kepada kami dari Anas r.a, ia berkata,”Abu Thalhah meminang Ummu Sulaim r.a , kemudian Ummu Sulaim r.a berkata,” Sesungguhnya tidak sepatutnya aku menikah dengan seorang musyrik (kafir). Tidakkah engkau ketahui, wahai Abu Thalhah. Bahwa tuhan kalian diperbuat oleh keluarga fulan. Dan sesungguhnya jika engkau membakarnya pasti akan terbakar.”Anas r.a berkata” Maka Abu Thalhah pergi. Dalam hatinya ia membenarkan kata-kata Ummu Sulaim r.a. Datanglah ia kepada Ummu Sulaim r.a dan berkata,” Apa yang telah engkau tawarkan kepadaku telah aku terima.” Anas berkata ,“ Tiada mahar baginya (mas kahwin), kecuali dengan masuk islamnya Abu Thalhah”.

Abu Thalhah menikahi Ummu Sulaim r.a dengan mahar (mas kahwin) masuk islam. Ummu Sulaim r.a telah masuk islam sebelum Abu Thalhah. Kemudian Abu Thalhah melamarnya, maka Ummu Sulaim r.a berkata,” Jika kamu masuk islam, maka aku mau menikah dengan mu”. Akhirnya Ummu Sulaim r.a menikah dengan Abu Thalhah bin Zaid bin Sahl Al Anshari, dan mempunyai dua orang anak iaitu Abu Umair dan Abdullah. Ummu Sulaim r.a hidup dengan Abu Thalhah r.a sebagai suami isteri yang bernaung di bawah nilai-nilai keislaman yang rendang. Menikmati kehidupan dengan tenang dan penuh kebahagiaan

Ummu Sulaim r.a adalah pilihan seorang isteri yang memenuhi hak-hak suami dengan sebaik-baiknya. Dan ia contoh terbaik seorang ibu, seorang pendidik yang utama dan
seorang dai’yah yang terbaik. Abu Thalhah mula memasuki madrasah imaniah melalui
isterinya. Sehingga ia boleh meminum air mata nubuwah yang menjadikannya setara dengan Ummu Sulaim r.a dalam hak kemuliaan.

Suatu saat Allah s.w.t berkehendak menguji kebahagiaanya dengan meninggalnya putera tercinta iaitu Abu Umair, kerana sakit kuat. Dia meninggal ketika Abu Thalhah r.a sedang keluar ke masjid. Kemudian Ummu Sulaim r.a menguruskan mayat anaknya dan berkata kepada anggota keluarganya,”Janganlah seorang pun mengabarkan kepada Abu Thalhah r.a tentang kematiannya”. Manakala Abu Thalhah r.a pulang, Ummu Sulaim r.a mempersiapkan makan malam. Juga mempersiapkan diri untuk melakukan kewajipan seorang isteri, hingga Abu Thalhah r.a menggaulinya (bersetubuh). Tatkala di akhir malam, maka berkatalah dia kepada suaminya, “Wahai Abu Thalhah, bagaimana pendapatmu seandainya ada seseorang mengirimkan barangnya kepada suatu keluarga, dan suatu saat mengambil kiriman tersebut, maka bolehkah bagi keluarga tersebut untuk menolaknya?”Abu Thalhah r.a menjawab,”Tentu saja tidak boleh”. Ummu Sulaim r.a berkata lagi,” Bagaimana jika orang itu merasa berat hati kerana kiriman yang diambil kembali oleh tuan empunya diri setelah dia dapat memanfaatkanya?”Abu Thalhah berkata,” Berarti ia tidak adil”. Kemudian Ummu Sulaim r.a berkata,” Sesungguhnya anakmu adalah kiriman dari Allah s.w.t. Dan Allah s.w.t telah mengambilnya. tabahkanlah hatimu dengan meninggalnya anakmu”.

Keesokkan harinya Abu Thalhah r.a pergi menghadap Rasullualah s.a.w dan menceritakan apa yang telah terjadi. Mendengar kata-kata Abu Thalhah r.a Rasullulah s.a.w bersabda yang bermaksud: “semoga Allah s.w.t memberkati malam kalian berdua”. Terkabullah apa yang dikatakan daripada mulut Rasullulah s.a.w. Setelah kematian Abu Umair, Ummu Sulaim r.a mengandung dan melahirkan seorang bayi lelaki, Ummu Sulaim mengajak Anas bin Malik untuk membawa bayi tersebut kepada Rasullulah s.a.w , dan Anas berkata,”Wahai Rasullulah Ummu Sulaim telah melahirkan tadi malam”, kemudian Rasullulah s.a.w mengunyah kurma dan mentahniknya (belah mulut). Anas r.a berkata,” Berilah dia nama, wahai Rasullulah”. Rasullulah s.a.w berkata,”Namanya Abdullah”.

Ummu Sulaim r.a termasuk orang yang berlimpah kemuliaan. Dia terlibat dalam perang Uhud dan perang Hunain. Dari sana ada cerita yang mengisahkan tentang keberanianya dalam membela agama dan kebencianya terhadap orang-orang kafir. Ummu Sulaim r.a membawa pisau besar dan berkata kepada Rasullulah s.a.w, “Wahai Rasullulah, jika ada orang musyrik mendekatiku, maka aku akan merobek perutnya dengan pisau ini”.


Ummu Sulaim r.a juga memiliki kedudukan yang tinggi di sisi Rasullulah s.a.w. Rasullulah s.a.w sangat menyayanginya. Rasullulah s.a.w tidak pernah masuk selain rumah Ummu Sulaim r.a. Rasullulah s.a.w juga mengabarkan kabar gembira kepada Ummu Sulaim r.a, bahawa dia termasuk ahli jannah (penduduk syurga). Tsabit meriwayatkan dari Anas r.a, bahawa Rasullulah s.a.w bersabda, “Aku masuk syurga, tiba-tiba aku melihat Al Ghumaidah binti Maihan”.

Telah sempurnalah kebahagiaan Ummu Sulaim r.a. Memang dia berhak mendapat itu semua, kerana ketaatanya, kesabaranya, seorang dai’yah yang bijaksana, seorang pendidik yang baik. Dia telah memasukkan anaknya ke madrasah nubuwah sejak usia sepuluh tahun. Telah mendidik Abdullah bin Abu Thalhah menghafal Al Quran sejak usia tujuh tahun. Dia meriwayatkan hadis sebanyak 14 hadis sohih yang telah disepakati oleh Bukhari dan Muslim. Satu hadis menyendiri dalam periwayatanya dan satu hadis Muslim hanya di riwayatkan oleh iman Muslim. Sungguh sangat agung amalan Ummu Sulaim r.a.

Ketegasan dan kesabaran daripada hamba Allah yang harus diteladani. Keberanian dan kecerdasanya selalu memberi sokongan kepada suami sehingga menyejukkan setiap pandangan. Membendung emosi , jiwanya dan jiwa si suami demi seutas erti pasrah kepada garis takdir. Semoga kami boleh mengikuti jejakmu…….ALLAHUA’LAM

Rujukkan:
-Al Ishbah Fii Tamyiizis Shahabah
-Siyar A’lamin Nubala’
-Sahih Muslim
-Sahih Bukhari
-*)Subhanahu wata’ala
-**)Sallallah ‘alaihi wasal lam
Oleh:Wan Atiqah binti Wan Nasir

Ummu Salamah Sang Ummu Mukminin







Terukir kunyahnya sebagai Ummu Salamah r.a. Indah sekali nama dan nasabnya (keturunanya). Hindun binti Abi Umayah bin Mugfirah bin Abdullah bin Ibnu Makhzum bin Murrah bin Ka’ab bin Ghalib Al Makhzumiyah Al Quraisyah (nama penuh beliau)

Beliau adalah anak saudara Khalid bin Walid Syaifullah dan anak saudara Abu Jahal bin Hisyam. Ayah beliau adalah seorang pembesar Bani Makhzum yang termasyhur. Termasuk salah seorang kaum dermawan Arab yang terkenal, sehigga digelar Zadur Rakib. Ayahnya dengan murah hati selalu membekalkan makanan kepada para musafir yang datang ke rumahnya. Begitu juga, yang pergi bersamanya tanpa mengharapkan balasan.

Ummu Sulamah r.a menikah dengan sepupunya, Abdullah bin Asad bin Hilal bin Abdillah bin Amr bin Makhzum bin Murrah bin Ka’ab bin Al Azadi r.a. Suami isteri dari Bani Makhzum dan Bani Asad ini terdaftar dalam golongan orang yang masuk islam pertama.

Kaum Quraisy marah, mendengar keislaman Ummu Salamah r.a dan suaminya r.a. Mereka mula melancarkan siksaan dasyat yang sangat besar. Walaupun demikian, mereka tetap berada pada jalan Allah s.w.t.

Setelah siksaan yang dasyat itu, kemudian Rasullulah s.a.w membenarkan para sahabatnya untuk hijrah ke Habsyah. Ummu Sulamah r.a dan suaminya r.a termasuk barisan Muhajirin yang pertama. Mereka berdua hijrah ke perantauan dengan meninggalkan kemewahan, kemegahan, kemuliaan, kedudukkan yang telah melekat pada keadaan mereka ketika berada di Mekah. Hanya dengan satu niat iaitu, demi mencapai redha daripada Allah s.w.t.

Ketika Ummu Salamah r.a di Habsyah, tersebar berita bahwa muslimin di Mekah bertambah jumlahnya. Keislaman Hamzah bin Fadl r.a dan Abu Bakar r.a telah menguatkan barisan mereka.

Disebabkan terlalu merindui kampong halaman, para muhajirin segera meninggalkan Habsyah dan kembali ke Mekah, kampung halaman tempat turunya wahyu islam. Juga kerana kerinduan dan kecintaan mereka kepada Rasullulah s.a.w sebagai petunjuk. Ummu Salamah r.a dan suaminya r.a ikut serta kembali ke Mekah.

Dengan tersebarnya berita mengatakan bahwa di kalangan mereka semakin bertambah ahli, sebenarnya hanyalah rekaan semata-mata. Kenyataan terjadi sebaliknya. Orang-orang Quraisy semakin menyiksa dan melancarkan siksaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kejam tanpa belas kasihan.

Ketika itu Rasullulah s.a.w mengizinkan para sahabatnya untuk berhijrah ke Madinah. Maka berangkatlah Ummu Salamah r.a dan suaminya r.a untuk menyelamatkan agamanya. Akan tetapi, ternyata hijrah itu tidak semudah yang mereka bayangkan. Kesedihan dan kesusahan kembali menguji dan menuntut makna kesabaran. Menoleh sejenak kisah hijrah Ummu Salamah r.a ke Madinah. Berkata Ummu Salamah r.a;”ketika suamiku bertekad untuk hijrah ke Madinah, ia menyiapkan unta untukku, menaikkanku punggung unta. Dan ku pangku anakku Salamah.Tampa ditundakan lagi beliau menuntun unta. Dan sebelum kami keluar dari Mekah, sekelampok kaumku dari bani Makhzum melihat dan menghalangi kami. Mereka berkata kepada suamiku”;”Jika hanya kamu yang pergi, kami tidak kuasa mencegahmu, tetapi bagaimana dengan isterimu, sedangkan ia adalah puteri kami. Tidak akan pernah kami biarkan kalian membawanya ke negeri asing?”,

“Dengan cepat mereka melompat dari kenderaan dan merebutku dengan keras. Ketika kaum suamiku melihat aku diambil oleh kaum, mereka sangat marah dan berkata;”Demi Allah, kami tidak akan membiarkan kalian membawa anak itu yakni anakku Salamah.

Friday, May 15, 2009

Berpakaian Tetapi Telanjang



Dewasa ini,ramai di antara wanita-wanita dan anak-anak gadis kita sudah tidak mengenal yang mana dosa yang mana pahala.Hal ini kerana kurangnya didikan agama dan ada juga yang langsung jahil dalam bab agama.Disebabkan kejahilan inilah ramai wanita-wanita dan anak-anak gadis kini sudah tidak mengenal yang manakah pakaian yang dibolehkan dan dilarang dalam Islam di mana kebanyakan mereka gemar memakai baju dan seluar yang kecil dan sendat dan adakalanya jarang sehingga menampakkan susuk badan mereka tidak kira sama ada yang bertudung atau tidak bertudung .Bagi yang tidak bertudung mungkin kita klasifikasikan mereka sebagai orang yang jahil dalam agama, namun bagi yang bertudung sudah tentu merosakkan imej wanita Islam yang sebenar iaitu yang menurut syariat Islam.

Situasi inilah yang dikatakan berpakaian tetapi telanjang sehinggakan cara berpakaian begini telah dilabelkan sebagai pakaian moden bagi wanita Islam yang kononnya seiring dengan kemajuan yang dicipta mengikut acuan barat atau hawa nafsu kekafiran.Malah daripada cara berpakaian yang salah inilah telah meyebabkan berlakunya gejala sosial yang kini semakin meluas dan semakin sukar untuk dibendung.Situasi inilah yang amat dibimbangi kini kerana mangsa-mangsa yang terjerumus ke dalam kancah yang tidak sihat ini adalah kebanyakannya merupakan daripada golongan wanita-wanita dan juga anak-anak gadis yang bertudung iaitu yang berpakaian tetapi telanjang .

Sesungguhnya pada zaman yang dianggap sebagai moden dan bertamadun kini, soal berpakaian atau menutup aurat ini semakin dilupakan.Kewajipannya semakin diabaikan, malah ada yang menganggap berpakaian dengan menutup aurat seperti mengenakan tudung ini adalah salah satu fesyen atau trend bagi wanita alaf baru ini.Jadi bagi mereka, tidak ada rasa berdosa kalau tidak mengenakan tudung sekalipun.Oleh sebab itu tidak sedikit juga daripada golongan wanita kini yang memandang remeh atau mudah pemakaian tudung untuk menutup aurat ini sehinggakan ada yang berpendirian ‘hendak pakai tudung pun tak apa, tak pakai tudung pun tak apa’.

Selain itu , sekian banyak remaja yang mengaku beragama Islam tetapi cara berpakaiannya sama seperti orang kafir malah ada yang berani berkata ‘cara berpakaian itu adalah hak peribadinya’ sedangkan cara mendedah aurat itu sebenarnya adalah budaya jahiliah bukannya tamadun yang ke hadapan tetapi kembali ke belakang iaitu menurut jejak-jejak orang sebelum didatangkan Rasul bagi mereka padahal berpakaian yang menutup aurat itulah yang ke hadapan iaitu pakaian bagi orang yang telah menerima syariat dan tunduk kepada Allah s.w.t.

Firman Allah :
Tidak sepatutnya bagi lelaki yang beriman dan perempuan yang beriman apabila Allah dan RasulNya memutuskan suatu urusan, mereka memilih urusan mereka sendiri. Dan sesiapa yang menderhakai Allah dan RasulNya, maka dia telah sesat (dalam) kesesatan yang nyata. Surah Al-Ahzab ayat 36 [33:36]

Manakala bagi wanita-wanita serta anak gadis yang menutup aurat dengan cara berpakaian ketat sehingga menampakkan susuk tubuhnya, tidak boleh dianggap perlakuan yang ringan sewenang-wenangnya kerana sabda Rasulullah saw :
Diterima dari Abu Hurairah, katanya : Telah bersabda Rasulullah saw : “ Ada dua golongan penghuni neraka yang tidak pernah saya lihat, suatu kaum yang membawa cambuk-cambuk (cemeti) seperti ekor-ekor sapi yang mereka pukulkan kepada manusia, dan wanita-wanita yang berpakaian tetapi telanjang, mempengaruhi orang dan menarik ke jalannya, kepala mereka laksana punuk unta yang miring letaknya(sanggul di kepala).Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan menemukan harum baunya...” Riwayat Muslim

Dijelaskan bahawa perbuatan memakai pakaian yang ketat sehingga menampakkan susuk tubuh atau wanita yang berpakaian tipis sehingga menampakkan kulitnya itu ibarat orang yang berpakain tetapi telanjang dan pakaian itu pula menarik anak gadis atau remaja lainnya untuk meniru gaya yang demikian, maka bagi wanita yang berpakaian serta bersifat seperti hadis di atas dinyatakan mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan dapat mencium walaupun hanya bau dari syurga.Hadis yang memperingatkan kita tentang bahaya dari cara berpakaian yang telah dilakukan oleh sekian banyak remaja kita sekarang.

Oleh sebab itu, sebagai ibubapa adalah wajib bagi kita menyampaikan atau menegur anak-anak kita jika berkelakuan demikian dan membimbing mereka ke jalan yang benar dan jangan sekali-kali menganggap azab neraka itu boleh dibuat mudah dan dibiarkan peringatan daripada hadis itu berlalu begitu sahaja.Untuk itu kita renungkan sepotong hadis di bawah.

Telah berkata Syafiyah binti Syaibah : “Di waktu kami bersama-sama Aisyah mereka sebut wanita-wanita Quraisy dan kelebihan mereka.” Maka Aisyah berkata : Sesungguhnya wanita-wanita Quraisy itu mempunyai kelebihan, tetapi sesungguhnya aku, demi Allah, tidak aku lihat yang lebih mulia dari wanita-wanita Anshar, sangat-sangat mereka mrmbenarkan kitab Allah dan sangat kuat iman mereka kepada wahyu yang diturunkan.Waktu diturunkan surah An Nur,(ayat yang menyuruh bertudung iaitu ayat 31), lelaki mereka pulang, lalu membacakan kepada mereka apa yang diturunkan oleh Allah itu, lantas tiap-tiap seorang daripada wanita-wanita mereka mengambil kain mereka yang berlukis, lalu mereka jadikan tudung kepala kerana membenarkan dan percaya kepada apa yang diturunkan oleh Allah dari kitabNya..” Riwayat Abu Daud

Inilah satu kisah yang patut diambil sebagai teladan atau contoh di mana para suami sepatutnya memainkan peranan menyampaikan perintah Allah dan RasulNya kepada anak isteri dan adalah kewajipan seorang isteri untuk mentaati ajaran yang benar yang dibawa oleh para suami demikian juga anak-anak jagaannya.Menolak satu dakwah yang asalnya dari Allah dan RasulNya adalah satu kederhakaan yang besar, iaitu derhaka kepada Allah dan Rasul dan juga derhaka kepada suami atau bapa yang menjalankan tanggungjawabnya.Manakala bagi seorang bapa atau suami yang tidak bertanggungjawab yang membiarkan kehidupan keluarganya tanpa bimbingan maka kegagalannya itu akan dipertanggungjawabkan kepadanya sebagaimana sabda Rasulullah saw :

Tiap-tiap seorang daripada kamu itu pemimpin dan tiap-tiap seorang daripada kamu bertanggungjawab akan pimpinannya, imam/pemimpin itu adalah pengurus dan bertanggungjawab terhadap pimpinannya, lelaki itu pemimpin pada ahlinya (anak isterinya) dan dia bertanggungjawab terhadap pimpinannya, perempuan itu pemimipin di rumah suaminya dan dia bertanggungjawab atas pimpinannya, khadam itu pemimpin pada harta tuannya dan dia bertanggungjawab atas pimpinannya dan setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggungjawab pada pimpinannya. Riwayat Bukhari

Sunday, May 10, 2009

BUAH HATI.....ANTARA PERHIASAN DAN UJIAN KEIMANAN





Anak Sebagai Perhiasan Dunia


Allah s.w.t telah menjadikan segala sesuatu yang ada di permukaan bumi sebagai perhiasan bagi kehidupan dunia, termasuk di dalamnya adalah harta dan anak-anak. Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud:


“Dijadikan indah pada pandangan (manusia) kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup didunia, dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik(syurga)".(Surah Ali Imran :14)

Anak merupakan kurnia dan pemberian dari Allah s.w.t sebagai penyejuk pandangan mata, kebanggaan bagi setiap ibubapa dan menjadi perhiasan dunia, serta belahan jiwa yang berjalan di muka bumi. Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud:


"Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal bagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik menjadi harapan."(Surah Al Kahfi:46)


Di antara bentuk perhiasan dunia adalah bangga dengan banyaknya anak, sebagaimana firman Allah s.w.t yang bermaksud:


"Ketahuilah bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah diantara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak".(Surah Al Hadid:20)


Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:


"Nikahilah wanita yang banyak anak (subur) dan penyayang. Kerana aku bangga dengan jumlah kalian yang banyak".(Hadis Riwayat:Nasa'i)



Beliau bersabda lagi yang bermaksud:


"Nikah adalah sunnahku dan barangsiapa yang tidak mengamalkan sunnahku maka bukan termasuk golonganku. Nikahilah wanita yang banyak anak (subur) dan penuh kasih sayang. Kerana aku bangga dengan jumlah kalian yang banyak pada hari kiamat".(Hadis Riwayat:Nasa'i)



Seorang yang bijak, jika sudah mengetahui bahawa anak merupakan perhiasan, tentunya ia akan menjaga perhiasan tersebut sebaik-baiknya. Yakni dengan mendidik mereka dengan pendidikan yang baik. Hingga mereka betul-betul menjadi penyejuk pandangan mata, memiliki keluhuran budi pekerti, akhlak mulia dan sikap yang cekal.


Hal ini Allah s.w.t telah berfirman yang bermaksud:


"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka"(Surah At Tahrim:6)


Cukuplah sebagai tanda jasa dan pujian bagi orang yang beriman, bahawa seorang hamba akan meraih balasan pahala yang besar setelah matinya. Dari Abu Hurairah berkata, bahawa Rasullulah s.a.w bersabda yang bermaksud:

"Jika manusia meninggal, maka terputuslah amalanya, kecuali tiga perkara; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak yang soleh yang mendoakannya".1)


Jadi, seorang yang beriman akan meraih mertabat yang tinggi, pahala berlipat ganda dan meninggalkan peninggalan yang mulia di dunia bagi anak cucunya. Dari Abu Hurairah berkata bahawa Rasullullah s.a.w bersabda yang bermaksud:


"sesungguhnya seseorang akan diangkat martabatnya di syurga, maka ia berkata,"Dari manakah balasan ini?"Dikatakan,"Dari sebab istighfar anakmu kepadamu".2)


Begitu pula dia akan dikumpulkan di syurga bersama suami isteri dan ahli keluarganya, sebagai kurnia dan balasan yang baik dari Allah s.w.t. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:


"dan orang-orang yang beriman dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang di kerjakannya".(Surah Ath Thur:21)


ANAK SEBAGAI FITNAH DUNIA

Anak, selain sebagai perhiasan dan penyejuk mata, boleh juga menjadi fitnah (ujian dan cubaan) bagi ibubapa. Ia merupakan kepercayaan yang akan menguji setiap ibu bapa. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

"Hai orang-orang yang beriman, sesunguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka;dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka), maka sesungguhnya Allah maha pengampun lagi maha penyayang. Sesunguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cubaan (bagimu), dan di sisi Allah-lah pahala yang besar".(Surah At Taghabun:14,15)


Firman Allah di atas dengan sangat jelas menerangkan, anak boleh menjadi fitnah dunia bagi kita. Ibarat permata zamrud yang wajib kita pelihara. Maka berhati-hatilah, janganlah kita terlena dan tertipu sehingga kita melanggar perintah Allah s.w.t dan melanggarnya. Jangan sampai anak kita menjadi penyebab turunnya murka dan bencana Allah s.w.t pada diri kita. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:


“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mengkhianati Allah dan Rasulnya, dan juga janganlah kalian mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu padahal kamu mengetahui. Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cubaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar”(Surah:Al Anfal:27,28)


Berkenaan dengan firman Allah s.w.t di atas, Syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sa’di rahimullah berkata;”Allah Ta’ala memerintahkan para hambanya yang beriman, agar mereka menunaikan kepercayaan yang ditugaskan kepada mereka, baik berupa perintah-perintahnya mahupun larangan-larangaNya. Sesungguhnya kepercayaan adalah hal yang pernah Allah tawarkan kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya tidak sudi untuk memikul perintah itu, dan mereka takut akan mengkhianatinya. Kemudian dipikulah perintah tersebut oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh. Maka barangsiapa yang menunaikan kepercayaan tersebut,ia berhak mendapat pahala dan ganjaran dari Allah s.w.t, adapun orang yang mensia-siakan kepercayaan tersebut, ia berhak mendapat siksa yang pedih, dan ia menjadi orang yang sangat hina terhadap Allah dan Rasul-Nya serta kepercayaanya. Dia telah menurunkan martabat dirinya sendiri dengan sifat tercela, iaitu sangat hina. Dan telah menghilangkan daripada dirinya kesempurnaan sifat, iaitu sifat kepercayaan.”3)


Dalam ayat yang lain Allah s.w.t berfirman:

“Hai manusia, bertaqwalah kepada Rabb-mu, dan takutilah suatu hari yang (pada hari itu) seorang bapa tidak menolong anaknya dan seorang anak tidak dapat menolong bapanya sedikitpun. Sesungguhnya janji Allah adalah benar, maka janganlah sekali-kali kehidupan dunia memperdayakan kamu, dan jangan (pula) penipu (syaitan) memperdayakan kamu dalam (mentaati) Allah.”(Surah Luqman:33)

Dalam realiti, mungkin selalu kita lihat, ibubapa bekerja membanting tulang tak kenal penat dan lelah untuk kehidupan anak. Mencurahkan seluruh upayanya, semata-mata untuk kebahagiaan anak. Dari sini dapat kita fahami bagaimana anak boleh menggelincirkan ibu bapa dari jalan kebenaran, melalaikan mereka dari akhirat, jika mereka tidak dapat meletakkan segala upaya tersebut untuk meraih redha Allah.


Sebahagian orang mungkin bersangka, ibubapa yang beruntung adalah yang berjaya menyekolahkan anaknya sampai meraih kejayaan bergelar doktor, jurutera dan gelaran yang lain-lain. Mungkin sangkaan ini benar, jika dilihat dari satu sudut sahaja. Namun ada satu hal penting yang boleh diperhatikan oleh ibubapa, bahawa berjaya mendidik anak-anak serta kebahagiaan hidup tidak hanya terletak pada gelaran sarjana,pangkat dan segala kemudahan dunia lainnya. Anak juga memerlukan pendidikan rohani dan pendidikan agama, agar mereka kelak akan menjadi insan yang seimbang secara keseluruhannya, maksudnya memahami tugasnya sebagai hamba Allah s.w.t, juga memahami kedudukannya sebagai anak dan tugasnya sebagai sebahagian dari umat. Alangkah baiknya jika kita memiliki anak bergelar doktor sekaligus muwahhid (orang yang bertauhid). Betapa bahagianya ibubapa yang memiliki anak yang berpendidikan yang mukmin dan soleh. Sehingga ilmu mereka boleh bermanfaat untuk kebaikan umat.

Oleh kerana itu, setiap ibubapa wajib mengetahui perkara-perkara yang telah Allah wajibkan kepada mereka berkaitan dengan anak-anak, sehingga dapat menjaga kepercayaan yang berharga ini.

Antara perkara-perkara yang boleh menebus dosa akibat fitnah yang ditimbulkan oleh anak adalah puasa, solat dan amal makruf nahi mungkar. Hal ini berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari, Muslim dan Tirmizi dari Hudzaifah dalam hadis yang panjang, beliau berkata yang bermaksud;Aku mendengar Rasullulah s.a.w bersabda:

“Fitnah seseorang daripada keluarga, hartanya, anaknya, dirinya dan tetangganya tertebus dengan puasa, solat, sedekah dan amal makruf nahi mungkar”.(Bukhari, Muslim)

Semoga Allah s.w.t menganugerahkan anak yang soleh, yang menolong dalam ketaatan dan menjadi pengingat daripada kelalaian, serta memberi nasihat ketika lupa dan lalai daripada ajaran islam.




Rujukan:
*)Diadaptasi dari kitab kaifa Turabbi Waladan Salihan, karya Al Akh Al Maghribi bin As Sayyid Mahmud Al Maghrib,denagn beberapa tambahan oleh Ummu Rasyidin.
1)Sahih Bukhari, 7/247, 6514 dan sahih Muslim, 3/1016, 1631.
2)sahih sunan Ibnu Majah, 2/294,2954, dan dikeluarkan Ahmad di dalam musnad, 2/509.
3)Taisir Karimir Rahman, 1/793.

Oleh:Wan Atiqah binti Wan Nasir@ Ummu Abdurrahman

Tuesday, April 28, 2009

Mabuk Cinta, Nikmat Atau Azab?




Karangan Muhammad Ibrahim Al Hamd
Dialih bahasa oleh BPRM Al-Islah.

“Hatiku berbunga-bunga” itulah ungkapan seorang yang sedang dilanda asmara. Seorang penyair berkata:

Jika anda tidak pernah jatuh cinta dan tidak tahu bagaimana dilamun cinta itu, maka anda tidak akan pernah merasakan indahnya kehidupan itu.1

MUKADIMAH

Penangan manisnya rasa mabuk cinta ini, ramai orang yang tertarik untuk turut merasakannya. Apatah lagi terdapat pelbagai macam anjuran daripada penyokong dan pendorong, baik dari media cetak mahupun media elektronik yang tidak putus-putus dalam mewar-warkan kisah-kisah romantis, perihal cinta dan nyayian-nyayian asmara. Situasi inilah yang menyebabkan sempurnalah tanggapan manusia, bahawa mabuk cinta ini tidak akan membahayakan, tetapi akan mendatangkan kebahagiaan, kegembiraan, dan keindahan.

Benarkah demam cinta asmara itu merupakan sebuah nikmat? Ataukah sebaliknya, siksaan dan azab bagi yang menghidapnya? Hal ini demikian kerana, di sebalik kisah-kisah asmara yang berakhir dengan ‘happy ending’ (kesudahan yang baik/menggembirakan), terdapat banyak juga perihal cinta yang berakhir dengan kesedihan seperti mati dibunuh si kekasih, atau mati bunuh diri dengan meminum racun, hilang ingatan, badan jadi kurus kering, hingga ada yang menjadi lumpuh sama sekali.

Tulisan ini dipetik daripada ayat-ayat berharga daripada ulama Islam yang mengupas bahayanya demam cinta; di mana cinta lebih dikenali dalam bahasa Arab dengan istilah al-isyq.

BAHAYA CINTA (AL-ISYQ)

Mabuk cinta atau al-isyq, adalah jalan yang sangat berbahaya, licin dan menggelincirkan. Banyak yang telah manjadi penghasut manakala korban-korbannya pula begitu banyak.

Orang-orang yang terkena panah asmara ini adalah orang yang paling susah hidupnya, paling hina, paling gelisah dan paling jauh dari Tuhan-Nya.

Syaikul Islam Ibnu Taimiyah berkata:

“Buah dari cinta adalah kurangnya akal dan ilmu, rosaknya agama adalah akhlak, rasa gelisah yang membuat seluruh agama dan dunia yang berlipat ganda. Bukti positif betapa bahayanya penyakit ini, cukup diketahui dengan melihat keadaan umat-umat terdahulu, ataupun mendengar kisah-kisah mereka. Ini lebih baik daripada terus melihat atau mencubanya. Bagi sesiapa yang pernah ditimpa penyakit ini ataupun melihat korban-korbannya, akan dapat mengambil pelajaran. Tidaklah terdapat penyakit cinta, melainkan bahayanya lebih besar dari manfaatnya.”2 Beliau juga berkata: “Para penggemar penyakit cinta (ussyaq as suwar), adalah orang yang paling diazab dengan penyakit ini, dan paling sedikit pahalanya. Seseorang yang tergila-gila dalam mengagumi seseorang dan terpaut hati kepadanya akan menghambakan dirinya kepada orang yang digilainya itu. Ketika itulah terkumpul segala keburukan dan kerosakan yang tidak terhitung kecuali oleh Allah s.w.t.Walaupun dia selamat daripada perbuatan keji yang terbesar, tetapi keterikatan hatinya terhadap orang yang digilainya itu lebih berbahaya pengaruhnya daripada seseorang yang berbuat dosa kemudian bertaubat yang dapat menghilangkan bekas dosa tersebut”

Korban penyakit cinta ini, ibarat orang-orang yang mabuk dan gila, sebagaimana terungkap dalam sebuah syair:
Mereka berkata kepadaku: “Engkau tergila-gila dengan orang yang kau cinta.” Maka segera ku menjawab: “Penyakit cinta lebih hebat daripada apa yang menimpa orang-orang gila.”
Orang yang gila kerana cinta tidak akan dapat sedar selamanya. Adapun orang yang gila biasa, akan sakit kadang-kadang sahaja.3

Ibnu Taimiyah berkata tentang hakikat cinta:

“Cinta (al-isyq) adalah rosaknya ilmu, khayalan dan pengetahuan seseorang. Hal ini demikian kerana, orang yang dilamun cinta akan selalu mengkhayalkan orang yang dicintainya secara berlebihan dan tidak sesuai dengan apa yang ada hingga akhirnya penyakit ini menimpa dirinya. Jika dia mengetahui bahawa mengagumi orang yang dikaguminya dengan sebenarnya, dia tidak akan terjatuh ke dalam lembah cinta, walaupun telah terjadi antara keduanya rasa cinta dan hubungan.”4

Lebih lanjut lagi beliau (Ibnu Taimiyah) menjelaskan. “Demam cinta adalah cinta yang berlebihan, hingga melebihi kadar yang diwajibkan. Jika seseorang terjerumus ke dalam hal ini, dia akan tercela dan rosak. Penyakit ini dapat merosakkan hati dan badan sekaligus.”5

Para ulama, penyair, sasterawan dan orang-orang yang pernah terkena penyakit ini telah banyak mengungkapkan, betapa bahayanya cinta ini. Di antara mereka ada yang berkata: “Jika seorang anak manusia mengharungi lautan cinta (al-isyq) dan dipermainkan oleh derasnya ombak, nescaya peluang kecelakaannya lebih besar daripada keselamatannya”6.

Para ahli dakwah berkata: “Betapa ramai orang yang jatuh cinta (telah) merosakkan harta, martabat, keluarga terdekat, kebaikan agama dan dunia orang yang dicintainya”.7

Ada pula yang mengungkapkan: “Cinta adalah penyakit kronik (tidak sembuh-sembuh) yang akan melemahkan jiwa serta menghilangkan ketenteraman. Penyakit cinta, ibarat lautan berombak yang akan menenggelamkan orang yang menyeberanginya. Penyakit ini adalah lautan tak bertepi, dan tidak ada yang selamat daripadanya”.8

Ungkapan mereka yang lain: “Cinta membuatkan raja menjadi hamba, dan penguasa menjadi jelata”.9

Ketika menerangkan bahaya penyakit cinta terhadap agama seseorang. Al Imam Ibnu Qayyim berkata: “Mabuk cinta yang diharamkan itu akan menjerumuskan seseorang kepada kesyirikan. Ketika seseorang semakin dekat kepada kesyirikan, maka akan semakin jauh daripada keikhlasan. Dan semakin jauh seseorang daripada ikhlas, maka akan semakin hebat demam cinta yang melandanya. Sebaliknya, semakin besar keikhlasan dan tauhid seseorang, maka semakin jauh kemungkinan bahaya penyakit asmara akan menimpanya”.

Oleh sebab itu, tidaklah hairan jika isteri Gabenor Mesir begitu hebat tergila-gila mencintai Yusuf a.s disebabkan kemusyrikannya, dan Yusuf a.s selamat dari penyakit ini kerana keikhlasannya. Allah s.w.t berfirman yang bermaksud:

“Demikianlah, agar kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba-hamba kami yang terpilih”.(QS Yusuf:24)

Maksud daripada kekejian dan kemungkaran di sini adalah zina. Seorang yang ikhlas telah menyerahkan cintanya kepada Allah s.w.t, kerana itu Allah s.w.t selamatkan dirinya daripada bencana cinta buta. Sementara seorang musyrik, hatinya selalu bergantung selain Allah s.w.t, cinta dan tauhidnya tidak murni untuk Allah s.w.t. 10

Dalam kesempatan lain beliau (Ibnu Qayyim ) berkata, "Penyakit ini telah memeningkan para doktor untuk mencari ubatnya, dan sangat susah bagi mereka menyembuhkan penyakit ini. Demi Allah, penyakit ini ibarat penyakit kronik dan racun yang mematikan. Jika penyakit ini telah melekat di dalam hati, maka itulah petanda ia susah diselamatkan. Tidaklah bara cinta ini menyala di dalam hati seseorang, melainkan sangat susah baginya untuk menyelamatkan diri daripada nyalaannya."

Ibnu Qayyim menjelaskan pula, ada yang berkata betapa banyak fitnah penyakit cinta ini, telah menyebabkan kepala-kepala manusia dalam keadaan tersungkur ke neraka jahannam. Menghantar mereka kepada siksaan yang pedih dan menuangkan piala-piala berisi air mendidih kepada mereka di neraka.

Betapa banyak penyakit demam cinta mengeluarkan orang-orang yang dikehendaki Allah s.w.t dari ilmu dan agama yang mereka miliki, seperti keluarnya bulu daripada adunan tepung. Dan betapa banyak pula penyakit ini menghilangkan kenikmatan dan menggantikannya dengan kecelakaan”.

Penyakit demam cinta adalah penyakit kronik yang telah menurunkan martabat orang-orang yang dimuliakan ke tempat orang-orang yang paling dihinakan. Seseorang yang sebelumnya dikenal mulia dan berkedudukan, tiba-tiba menjadi orang yang terendah. Penyakit ini mampu menyingkap aurat dan keburukan seseorang, membuat ketakutan, meninggalkan kepedihan, menggantikannya dengan penyesalan.

Sungguh tak terhingga menyala api penyesalan yang ditimbulkan penyakit ini. Betapa banyak rasa hormat manusia kepada seseorang yang sebelumnya memiliki tempat di sisi Allah s.w.t dan di hadapan manusia, hilang lenyap kerananya. Betapa banyak penyakit ini mendatangkan musibah, kesusahan, musuh yang datang menguasai.

Jarang sekali penyakit ini berpisah daripada kenikmatan yang segera lenyap, bala yang tiba-tiba datang, bencana yang menyerang, penyakit ini seolah-olah tidak berpisah dangan penyesalan.

Jika kau tanyakan kepada nikmat “Apa yang menyebabkanmu lenyap?” kepada bencana “Apa yang menyebabkanmu datang menghampiri?” kepada kesedihan dan penderitaan? “Apa yang menyebabkanmu tertarik mendatangiku?” kepada keselamatan, “Apa yang menyebabkanmu menjauh?” kepada aib yang tertutup, “Apa yang menyebabkan dirimu terbuka?” kepada wajah, “Apa yang menghilangkan cahayamu?” kepada kehidupan, “Apa yang membuatmu menjadi kelabu ?” kepada matahari keimanan, “Apa yang menyebabkanmu tidak bersinar?” kepada kehormatan diri, “Apa yang menghinamu?” kepada diri yang dipentingkan setelah dimuliakan, “Apa yang telah mengubahmu?” seluruhnya akan menjawab dengan keadaan mereka seolah berbicara. Kerana mustahil mereka dapat menjawab dengan perkataan. Demi Allah, ini adalah sebahagian daripada keburukan penyakit demam cinta, andai saja mereka berakal. Lihatlah rumah-rumah hancur lebur disebabkan kezaliman mereka. Sesungguhnya pada keajaiban tersebut terdapat tanda-tanda bagi orang yang berakal.11

Pada kesempatan lain, Imam Ibnu Qayyim berkata tentang tipu daya syaitan dalam menjerat manusia. “Dan di antara tipu daya syaitan, iaitu fitnah yang dihembuskannya kepada orang-orang yang sedang dilamun cinta. Demi Allah, hal itu adalah fitnah terbesar, cubaan terbesar yang telah memperbudak jiwa menjadi hamba-hamba selain Penciptanya (Allah). Fitnah yang membelenggu hati untuk dihantar kepada kehinaan oleh para penggemar al-isyq (cinta). Fitnah yang menimbulkan perang terbuka antara penyakit demam cinta dengan tauhid. Fitnah yang menghantar manusia untuk memberi kesetiaannya kepada syaitan.

Membuat hati terpenjara dan tunduk kepada segala perintah hawa nafsu. Dengan itu, hawa nafsu semakin menghancurkan hati, memenuhinya dengan fitnah. Kemudian hati menjadi terhalang daripada segala petunjuk, memalingkannya daripada tujuan hakiki, menghantar hati manusia ke pasar, perhambakan dan menjualnya dengan harga yang sangat murah, menggantikan untuknya nasib buruk, keinginan yang rendah daripada tujuan yang tinggi untuk bardiam di bilik-bilik syurga, apalagi untuk mendekati Allah.

Hingga akhirnya hati yang telah tercemar itu penuh dengan penderitaan yang tidak tertanggung. Keinginannya untuk sampai kepada orang yang dicintai menjadi penyebab utama kerosakannya. Tanpa dia sedar, kekasih yang dicintainya tidak lama lagi akan berubah menjadi musuh besarnya. Bahkan si kekasih akan melepaskan diri daripada orang yang tergila-gila kepadanya, seolah-olah dia tidak pernah merasa dicintai. Jika para penggemar penyakit cinta ini ternyata berhasil bersenang-senang dengan pujaan hatinya di kehidupan dunia ini, pasti sebentar lagi dia akan mendapat siksaan yang menyakitkan.

Iaitu ketika si kekasih saling bermusuhan di hari kiamat, kecuali orang-orang yang bertakwa. Allah berfirman yang bermaksud:

“Teman-teman akrab pada hari itu sebahagiannya menjadi musuh bagi sebahagian yang lain kecuali orang-orang bertakwa” (QS Az Zukhruf:67)

Hingga akhirnya beliau (Imam Ibnu Qayyim ) berkata: "Alangkah ruginya seorang yang menjual dirinya kepada selain kekasih pertama dengan harga yang murah kerana pujukan syahwat. Sementara yang tinggal hanya mudaratnya, kenikmatannya akan berakhir dan lenyap. Syahwatnya kepada orang yang dicintai akan lenyap, sementara kesusahan menantinya. Keseronokan sementara dan penyesalan berpanjangan menghantuinya. Alangkah kasihan hati, yang di dalamnya terkumpul dua penyesalan: penyesalan tidak berjumpa kekasih tertinggi (Allah s.w.t) dan syurga penuh kenikmatan, dan penyesalan disebabkan siksa dan azab berpanjangan."

Ketika itulah orang yang tertipu tadi mengetahui perniagaan berharga yang disia-siakannya. Barulah dia menyedari, orang yang telah merebut hati dan memperbudakkannya, tidak layak walaupun hanya untuk menjadi pelayan.

Musibah mana lagi yang lebih besar daripada seorang raja yang diturunkan dari singgahsana kekuasaannya, kemudian dipenjarakan oleh seseorang yang tidak layak untuk menjadi pengawalnya. Patuh di bawah arahan dan larangannya? Andai saja kau lihat bagaimana diri seseorang di tangan kekasih pujaan hatinya, pasti ibarat kata-kata penyair :

Ibarat burung di tangan seorang anak yang menghantarkannya ke jurang kebinasaan, sementara anak itu bermain-main dan bergurau senda. Jika engkau menyaksikan keadaan orang-orang yang mabuk cinta, nescaya engkau akan berkata: tidak ada di muka bumi yang lebih susah dari seorang yang mabuk cinta. Walau dia mendapati hawa nafsu penuh dengan kenikmatan . Engkau akan melihatnya menangis setiap saat, kerana takut berpisah dan menahan rindu. Dia menangis rindu jika si kekasih jauh darinya. Jika dekat orang dikasihi dia tetap menangis kerana takut berpisah. Jika engkau melihat orang yang mabuk cinta, bagaimana keadaannya ketika tidur dan istirehat, engkau akan mengetahui bahawa cinta dan tidur tidak akan dapat bertemu selamanya. Dan engkau pun akan berkata ketika melihat linangan air matanya dan nafsu jiwanya.

Maha Suci Tuhan pemilik Arasy yang Maha Sempurna ciptaanNya. Pencipta makluk berpasang-pasang tanpa ada pertentangan setitis air yang lahir dari nafsu api di hasya. Air dan api bertemu di satu tempat seandainya engkau mampu melihat jalan cinta yang terlintas di hati, bagaimana denyutnya menggugah seluruh perasaan pemiliknya.

Pasti engkau akan mendapati bahawa cinta lebih lembut jalannya daripada roh dalam badan, namun memiliki pengaruh sangat dahsyat yang tidak terkira.

Apakah layak bagi seseorang menggadaikan seorang raja yang dipatuhi kepada orang yang akan mengiringinya ke dalam azab yang pedih? Dengan itu dia menghalangi hubungan antara dirinya dengan Allah s.w.t, Zat yang selalu diperlukannya? Seorang yang dilamun cinta akan binasa di tangan orang yang di cintainya. Dia akan menjadi hamba yang hina.

Jika si kekasih memanggilnya, dia akan segera memenuhi panggilan tersebut. Jika ditanya padanya. Apa yang engkau harapkan daripadanya? Nescaya kekasih hatinya itulah yang menjadi tumpuan harapannya. Dia tidak akan pernah merasa tenteram dan tenang tanpa dirinya. Selayaknya, dirinya tidak diperhambakan kecuali kepada kekasihnya. Jangan sampai dia menjual dirinya dengan harga yang sangat murah.12

Di antara bahaya penyakit cinta adalah kezaliman. Iaitu seseorang yang sedang tergila-gila kerana cinta, dapat membuat fitnah terhadap orang yang dicintainya, dan membuat manusia berselisih antara orang-orang yang membenarkan cerita tersebut dan orang-orang yang mendustakannya dan kebanyakan manusia cenderung lebih cepat menerima berita-berita yang seperti ini, walaupun kemungkinan benarnya sedikit. Jika tersebar isu “si fulan bermain api asmara dengan si fulanah “ mungkin hanya satu yang menolak kadar seperti ini. Sementara sembilan puluh sembilan orang akan menerimanya dan membenarkannya.13

Kita selalu mendengar seorang yang hanyut dalam asmara mampu menghilangkan nyawa sesiapa sahaja yang menjadi penghalang cintanya. Berapa banyak darah yang tertumpah sia-sia di sebabkan hal ini, baik suami, kaum keluarga, mahupun seorang tuan. Betapa ramai wanita yang rosak hubungannya dengan suaminya. Jika orang yang dicintainya itu memiliki suami, maka kezaliman yang dilakukan terhadap suami tersebut adalah dengan merosakkan kekasihnya. Jika kezaliman itu dalam bentuk mengotori ranjangnya, maka ini dianggap lebih hebat daripada sekadar berbuat kezaliman terhadap seluruh hartanya. Berselindung seperti ini lebih menyakitkan daripada merampas seluruh hartanya. Balasannya tentu tidak akan dapat seimbang kecuali dengan menumpahkan darahnya.

Ketahuilah, hak orang yang dizalimi itu akan tetap dipertanyakan walaupun orang yang menzalimi tersebut adalah seorang pejuang di jalan Allah s.w.t. Kelak akan diberhentikan orang yang berbuat kezaliman itu di hari kiamat seraya berkata kepadanya: “Ambillah kebajikannya”; Sebagaimana yang telah diperintahkan oleh Rasullullah s.a.w dalam sabda beliau yang bermaksud:

“Bagaimana prasangka kalian?” 14 Maksudnya “Apakah kalian menganggap kebajikannya akan tersia?” Apatah lagi jika yang dizalimi itu adalah seorang jiran ataupun keluarga yang masih ada hubungan darah, maka kezalimannya semakin berlipat ganda, iaitu kezaliman dengan memutuskan silaturrahim dan menyakiti jirannya.

Jika ternyata orang yang gila cinta ini, meminta bantuan kepada syaitan-syaitan agar dapat menundukkan orang yang dicintainya, baik dengan perantara sihir ataupan bomoh dan sebagainya, maka akan berkumpullah kezaliman tersebut dangan kesyirikan dan kekufuran disebabkan sihir, walaupun bukan dia yang melakukannya, tetapi jika dia rela, maka dianggap kerelaan itu sebagai kekafiran.

Jika dia tidak merasa keberatan dengan perbuatan itu demi mencapai tujuannya. Hal begini tidak begitu jauh dengan kekufuran juga. Bantu-membantu dalam masalah ini adalah bantu-membantu dalam berbuat dosa dan melanggar batasan Allah s.w.t.

Dalam cinta, tiap-tiap orang yang mencintai dan dicintai saling menzalimi satu sama lainnya, kerana saling berkerjasama untuk berbuat kekejian dan menzalimi diri sendiri. Dan kezaliman keduanya akan meluas kepada selain mereka berdua, sebagaimana telah disebutkan sebelumnya.

Kemudian tidak jarang orang yang dicintai merosakkan diri orang yang tergila-gila padanya, iaitu dengan berhias di hadapannya, merayu-rayu dengan segala cara, hingga memperoleh harta dan manfaat lainnya. Tidak mustahil, terkadang orang yang terpikat ini membunuh orang yang dicintainya, untuk membalas dendam dan mententeramkan jiwanya. Terlebih lagi dia mendengar orang yang dicintainya berhubungan dengan orang lain.

Berapa banyak korban yang terbunuh dari kedua belah pihak disebabkan cinta. Kenikmatan hilang, kekayaan berubah menjadi miskin, reputasi yang tinggi jatuh dan keluarga yang bersatu menjadi becerai-berai. Betapa banyak penyakit ini merosakkan keharmonian isteri dan anak-anaknya. Jika seorang wanita melihat suaminya tergila-gila kepada yang lain, boleh jadi dia juga berbuat hal yang sama, memiliki lelaki simpanan pula. Akhirnya si suami buntu menanti kehancuran rumah tangganya dengan menjatuhkan talak atau membiarkan saja isterinya berhubungan dengan lelaki lain.15

Berkata Ibnu Hamz, “Berapa banyak orang yang terpelihara aibnya, tertutup hijabnya, namun nafsu asmara berjaya menyingkap tabirnya, dan menghalalkan harimnya (pergaulan yang melewati batasnya). Hingga dia berubah menjadi buah mulut (cemuhan orang) setelah sebelumnya terpelihara aibnya”.16

Bahaya lain daripada penyakit cinta, iaitu terjadi perzinaan, jika yang di gilakannya seorang wanita. Atau terjadilah perbuatan homoseksual, jika yang dicintainya lelaki. Cinta adalah jalan menuju kedua perbuatan ini. Penyakit ini selalu beriringan dengan dua perbuatan keji yang cukup dahsyat ini, yang seluruh orang sepakat menyatakan betapa bahayanya hal ini terhadap akal manusia, harta, akhlak dan keselamatannya.

Berkata Ibnu Qayyim ketika membincangkan tentang dua perbuatan keji ini: “Tidak ada dosa yang lebih merosak hati dan agama daripada kedua kekejian ini. Jika telah bersarang di hati, maka hati akan menjauh daripada Zat yang Maha Baik. Sebab tidak akan naik kepada Allah s.w.t, kecuali kebaikan. Semakin keji hati tersebut, maka akan semakin jauh daripada Allah s.w.t.”17

PENUTUP

Setelah membaca petikan para doktor hati di atas, maka jelas bagi kita, mabuk cinta, dilamun cinta ataupun al-isyq itu adalah azab dan bukan nikmat. Semoga Allah s.w.t menjauhkan kita dari musibah terbesar yang dapat menghancurkan agama dan dunia ini. Amin .

NOTA

1.Al Jawabul Kafi, halaman:509
2.Al Istiqamah,karya Ibnu Taimiyyah,1/459
3.Al Ubudiyyah, karya Ibnu Taimiyyah,
halaman:97-98
4.Jami’ Ar Rasail, karya Ibnu Taimiyyah,2/243-244
5.Jami’ Ar Rasail, 2/242
6.Raudhatul Muhibbin, halaman:196
7.Raudhatul Muhibbin, halaman:197
8.Raudhatul Muhibbin, halaman:197-198
9.Ibid
10.Ighatasul Lahfan, karya Ibnu Qayyim, halaman:513
11.Raudhatul Muhibbin, halaman:202
12.Ighatsatul Lahfan, halaman:494-496.Lihat juga Al Jawabul Kafi, halaman:494-499
13.Al Jawabul Kafi, halaman:500
14.Diriwayatkan oleh Imam Muslim(1897)
15.Al Jawabul Kafi, dengan sedikit perubahan gaya penyusunan kata dan ayat, halaman:500-506
16.Thauqul Hamamah,karya Ibnu Al Hamz,halaman:39
17.Ighatsatul Lahfan, halaman:71

OLEH: WAN ATIKAH BINTI WAN NASIR