Tuesday, December 15, 2009

KESOMBONGAN

Kesombongan atau dalam bahasa arabnya mutakabbir adalah sesuatu perbuatan yang sangat tercela di dalam Islam. Ianya boleh berlaku dengan kata-kata dan lagak perbuatan seseorang. Kesombongan dengan kata-kata adalah seperti Tasyadduq iaitu mengeluarkan kenyataan yang berunsur mengangkat darjat diri dengan perasaan bangga dan menganggap dirinya mulia atau suci. Tafaihiq iaitu mengucapkan atau berbicara sambil menghiasi kata kata dengan sastera dan kefasihan untuk di kagumi oleh orang lain. Semua ini termasuk di dalam kesombongan sebagaimana sabda Rasulullah saw.:

Di riwayatkan dari Abdullah bin ‘Amr r.a., bahwasanya Rasulullah saw. bersabda :

إِنَّ اللهَ يَبْغَضُ الْبَلِيْغَ مِنَ الرِّجَالِ الَّذِي يَتَخَلَّلُ بِلِسَانِهِ كَمَا يَتَخَلَّلُ الْبَقَرَةُ

“Sesungguhnya Allah membenci seorang yang pandai bersilat lidah sebagaimana sapi memutar mutarkan lidahnya.”

Hadits ini sahih dengan penguatnya, di riwayatkan oleh Abu Daud (5005), at-Tirmidzi (2853), Ahmad (II/165), 187) dari jalur Nafi’bin Umar dari Bisyar bin ‘Ashim bin Sufyan dari ayahnya dari ‘Abdullah bin ‘Amr dengan sanad yang marfu’. Syaikh Salim bin ‘Ied Al-Hilali berkata : ‘Saya katakana sanad hadits ini hasan dan semua perawinya tsiqat (tepercaya) kecuali ‘Ashim bin Sufyan yang darjatnya shaduq (???). Sanad ini memiliki penguat dari hadits Saad yang di riwayatkan oleh Ahmad (I/175-176,184).” Kesimpulan : Dengan semua penguatnya hadits ini menjadi sahih. Mausuu’ah al Manaahisy Syar’iyyah fii Shahiihis Sunnah an-Nabawiyyah.

Hadits ini menjelaskan tentang larangan bagi orang yang menyusun kata-kata indah sehingga berlebih-lebihan dengan menyusahkan dirinya semata mata untuk perhiasan ucapannya, iaitu seperti orang yang sengaja menyusun indah kata-kata di permulaan ucapan dengan tujuan memberi keterampilan kepada dirinya atau mengadakan I’rab (????) dalam bahasa yang tidak dapat di fahami oleh pendengar untuk menunjukan ketinggian ilmunya dimana perbuatan itu adalah sifat yang dibenci oleh Allah. Sabda Rasulullah saw.:

Diriwayatkan dari Abu Umamah r.a., ia berkata : Rasulullah saw. pernah bersabda :

شِرَارُ أُمَّتِى غَدَوْا بِالنَّعِيْمِ، الَّذِيْنَ يَأْكُلُوْنَ أَلْوَانَ الطَّعَامِ، وَيَلْبَسُوْنَ أَلْوَانَ الثِّيَابِ، وَ يَتَشَدَّقُوْنَ فِي الْكَلاَمِ.

“Sejelek-jelek umatku adalah orang-orang yang datang membawa berbagai nikmat, makan berbagai jenis makanan dan memakai berbagai jenis pakaian dan terlalu berlebihan dalam berbicara.” Hadits ini ‘marfu’ (Hadits yang diriwayatkan dari Nabi saw. oleh seorang rawi kepada seorang rawi sehingga sampai kepada ulama mudawwin, seperti Bukhari, Muslim dan lainnya.) - Ibid.

Rasulullah saw. menjelaskan tentang orang yang di bencinya adalah orang yang dalam ucapannya ada tsartsaaruun (Banyak berbicara yang menyimpang dari kebenaran) dan dalam ucapannya ada mutasyaddiquun (Ucapan yang meremehkan orang lain dan berbicara dengan suara lantang untuk menunjukan kefasihannya dan bangga dengan ucapannya sendiri) demikian juga Nabi saw. membenci ucapan yang ada padanya mutafaihiqun (Berasal dari kata al-fahq yang berarti ‘penuh’. Maksudnya, seorang yang berbicara lantang dengan panjang lebar yang di sertai perasaan sombong dan bangga menggunakan kata kata asing untuk menunjukkan bahawa ia lebih hebat dari yang lainnya.). Sabda Rasulullah saw.:
Diriwayatkan dari Jabir bin Abdillah r.a., Bahwasanya Rasulullah saw. bersabda :

إِنَّ مِنْ أَحَبِّكُمْ إِلَيَّ، وَأَقْرَبِكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةَ: أَحَاسِنَكُمْ أَحْلاَقًا، وَإِنَّ أَبْغَضَكُمْ إِلَيَّ وَأَبْعَدَكُمْ مِنِّي مَجْلِسًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ: الثَّرْثَارُوْنَ، وَالْمُتَشَدِّقُوْنَ، وَالْمُتَفَيْهِقُونَ، قَالُوا: يَا رَسُول اللهِ قَدْ عَلِمْنَا الثَّرْثَارُوْنَ وَالْمُتَشَدِّقُونَ، فَمَا الْمُتَفَيْهِقُونَ؟ قَالَ: الْمُتَكَبِّرُونَ.

“Sesungguhnya orang yang paling aku cintai di antara kamu dan paling dekat majlisnya denganku pada hari kiamat kelak adalah orang yang terbaik akhlaknya di antara kamu, Dan orang yang paling ku benci dan paling jauh majlisnya denganku di hari kiamat kelak adalah tsartsaaruun, mutasyaddiquun dan mutafaihiquun.” Sahabat berkata : “Ya Rasulullah ! kami sudah tahu erti tsartsaaruun dan mutasyaddiquun, lalu apa erti mutafaihiquun ?” Beliau menjawab : “Orang sombong !” Hadits Sahih Lighairihi di riwayatkan oleh Tirmidzi dan al-Khathib dalam kitab Taariikh Baghdadi (IV/63).

Adapun menggunakan lafaz-lafaz indah dalam berkhutbah atau menyampaikan ceramah agama untuk menarik perhatian orang yang hadir agar mahu mendengar penyampaian tersebut dipandang oleh ulama ahli sunnah sebagai dibolehkan selagi ianya tidak lari daripada maksud keterangan dalil dan di dalamnya tidak berisi pembohongan, merendahkan ilmu seorang yang benar dalilnya serta lain-lainnya yang di tegah oleh syarak. Tetapi tetaplah mempergunakan kepetahan berkata-kata, sastera yang tinggi sehingga mempengaruhi orang ramai sehingga menerima hujahnya sehingga lari dari Al-Quran dan hadits, adalah di larang sebagaimana sabda Rasulullah saw.:

إِنَّ مِنَ البَيَانِ لَسِحْرًا.

“Sesungguhnya di antara bayan (indahnya bahasa) itu merupakan sihir.” Rujukan - ESIKLOPEDI LARANGAN MENURUT AL-QURAN DAN AS-SUNNNAH-SALIM BIN ‘IED AL-HILALI JLD.3,M.S.221.

Sesungguhnya perbuatan memutarbelitkan dalil dari Al-Quran dan Hadits dengan hujah yang panjang lebar dan kepetahan berkata kata sehingga orang meninggalkan dalil Al-Quran dan Hadits lalu terpengaruh dengan kepetahan kata-katanya adalah perbuatan yang termasuk ke dalam bayan yang dilarang. Demikian juga sifat mengangkat diri dengan kedudukan yang ada pada seseorang sehingga memandang rendah teguran orang lain kerana padanya tidak layak menegurnya lantaran sedikit ilmunya adalah tergolong di dalam kesombongan yang di benci oleh Allah. Firman Allah :

وَلاَ تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلاَ تَمْشِ فِى اْلأَرْضِ مَرَحًا، إِنَّ اللهَ لاَ يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُوْرٍ.



Yang bermaksud :
“Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana kesombongan) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang orang yang sombong lagi membanggakan diri.” Q.S. Luqman : 18.

Penyakit kesombongan ini telah berkembang subur dalam banyak jiwa manusia apatah lagi bagi mereka yang telah mencapai kejayaan di dalam kehidupan ini. Kesombongan ini tdak mengira taraf pengajiannya, baik yang menuntut bahagian keduniaan dan tidak terkecuali yang menuntut di dalam bahagian keagamaan, Al-Quran dan Sunnah, Usuluddin, Fekah dan lain lainnya. Ada ustaz yang meletakkan harga beribu ringgit untuk menyampaikan ceramah agama dan ada pula yang meletakkan berbagai syarat untuk ia menyampaikan ceramah dan sebagainya, antara tujuan di letakkan harga dan syarat adalah kerana kedudukkannya,tinggi pengajiannya dan juga kerana telah terkenal maka mereka tidak mahu menjadi ulama murahan. Perbuatan ini berkait rapat dengan kesombongan dan mengabaikan jihad di jalan Allah. Sabda Rasulullah saw.:

العِزُّ إِزَارِي وَ الكِبْرِيَاء رِدَائِى فَمَنْ يُنَازِعُنِي عَذَّبْتُهُ.

“Keperkasaan adalah sarung-Ku (Allah) dan kesombongan merupakan selendang-Ku. Barangsiapa merebutnya dari-Ku, maka Aku akan menyiksanya.” H.R. Muslim (2620).

Kesombongan telah nyata menjadi perkara yang ditegah dan dibenci oleh Allah, tetapi ianya masih tetap berlaku, apa yang menyedihkan adalah apabila lepasan lepasan agama yang pulang dari luar negeri juga mempunyai pendirian atau sifat sombong. Mereka tidak menghormati ulama-ulama As-Sunnah yang telah tua, malah merendah-rendahkan ilmu atau teguran yang di sampaikan oleh golongan yang telah tua ini. Golongan muda ini tidak mahu mendalami dalil atau keterangan yang di tunjukkan oleh orang yang lebih tua daripadanya kerana pada mereka (golongan muda), ilmu yang mereka dapat adalah dari ulama ternama, tersohor sedangkan ulama tua ini adalah ulama kampung sahaja. Ingatlah bahawa kebenaran itu tidak memihak kepada ulama besar atau kecil, tersohor atau tidak, arab atau melayu tetapi pada dalilnya yang jelas, sahih secucuk dengan As-Sunnah. Dan sesungguhnya kebenaran itu tidak memilih ulama terkenal atau kampung tetapi nilaikanlah penyampaiannya menurut Al-Quran dan hadits yang sah untuk di buat dalil. Demikian juga kesilapan itu boleh berlaku tidak kira ia ulama terkenal atau tidak. Maka marilah kita bersikap merendah hati di dalam mencari ilmu dengan mendengar, berbincang, menilai dengan hati yang ikhlas, terbuka untuk mendapatkan keredaan Allah, Diriwayatkan dari ‘Iyadh bin Himar, ia berkata : Rasulullah saw. pernah bersabda :

إِنَّ اللهَ أَوْحَى إِلَيَّ أَنْ تَوَاضَعُوا حَتَّى لاَيَبْغِ أَحَدٌ عَلَى أَحَدٍ وَلاَ يَفْخَرَ أَحَدٌ عَلَىأَحَدٍ

“Sesungguhnya Allah mewahyukan kepadaku agar kalian bersikap rendah hati hingga tidak seorang pun yang menganiayai orang lain dan tidak seorang pun menyombong diri di hadapan orang lain.” H.R. Muslim (2868) (64).

Kesombongan di dalam berilmu baik di dalam urusan keduniaan atau agama tidak lain hanya menyebabkan kerosakan di dalam masyarakat Islam dan di dalam urusan agama ianya menyebabkan perpecahan, kekeliruan dan kebencian sesama sendiri yang akhirnya boleh menyebabkan perjuangan As-Sunnah itu menjadi lemah dan memberi ruang kepada kesesatan untuk menguasai umat Islam. Rasulullah saw. berdoa :

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ

“Ya Allah ! sungguh aku berlindung kepada Engkau dari ilmu yang tidak bermanfaat.” H.R. Muslim.

Marilah kita bersama sama memanjatkan doa kepada Allah agar di lindungi dari ilmu yang tidak bermanfaat dan sia-sia. Ibadah jika di lakukan dengan riak maka menjadi sia-sia dan ilmu bila kita sampaikan bercampur dengan kesombongan atau kita amalkan dengan jalan kesombongan, tidak mahu lagi berubah, tidak mahu lagi menerima teguran walau pun telah jelas kesahihan maka ianya bukan beroleh pahala tetapi beroleh kemurkaan Allah. Jadi apakah yang di cari selama ini ?

Sesungguhnya kadang kala itu dalam kehidupan seharian kita, secara tidak sedar mungkin kita telah melakukan amalan yang menjurus kepada kesombongan. Sabda Rasulullah saw.:

مَنْ لَبِسَ ثَوْبَ شُهْرَةٍ أَعْرَضَ اللهُ عَنْهُ حَتَّى يَضَعَهُ مَتَى وَضَعَهُ

“Barangsiapa memakai pakaian syurah maka Allah akan berpaling darinya hingga ia menanggalkan pakaian tersebut.” Hadits hasan lighairihi di riwayatkan oleh Abu Nu’aim di dalam HILYAH AL-AULIYA’ (IV/190-191).

Haram hukumnya memakai pakaian syurah, iaitu seseorang memakai pakaian yang bertentangan dengan apa yang dipakai masyarakat setempat untuk menarik perhatian dan membuat mereka suka/kagum terhadap pakaian yang ia pakai, baik pakaian yang mewah mahupun pakaian yang jelek. Termasuk dalam bab ini, pakaian khusus yang dikenakan oleh sebahagian kelompok agar ditengah masyarakat mereka dapat di kenali dengan pakaian tersebut. Sila rujuk- ENSKIKLOPEDI LARANGAN MENURUT AL-QURAN DAN AS-SUNNAH OLEH SALIM BIN ‘IED AL-HILALI, JLD.3, M.S.221.

Mengkhususkan pakaian seperti jubah ke masjid atau menjadikan ianya satu pakaian khas di masjid untuk menujukkan kedudukan sebagai imam, khatib dan lain-lain anggota atau kaki tangannya di alam orang melayu yang di mana pakaian melayu adalah pakaian tempatan adalah satu kejanggalan. Jika ianya dipakai kerana menunjukan kedudukannya sebagai seorang imam sehingga membezakan dirinya dari orang lain, sememangnya ia tidak mempunyai sunnah dari Rasulullah saw. dan dibimbangi perbuatan ini termasuk di dalam pakaian syuhrah. Oleh itu janganlah kita berlebihan di dalam berpakaian, sehingga menampakkan kejanggalan dan mengelirukan orang sehingga ada yang menganggap berjubah itu pakaian Islam. Bersabda Rasulullah saw.:

كُلُوْا وَاشْرَبُوا، وَالْبَسُوا، وَتَصَدَّقُوا فِى غَيْرِ إِسْرَافٍ، وَلاَ مَخِيلَةٍ

“Makanlah kamu dan minumlah, berpakaianlah dan bersedekahlah tanpa berlebih-lebihan dan menyombongkan diri!” H.R. Bukhari dalam Sahihnya secara mu’allaq (tanpa menyebut sanadnya), Ahmad, Nasai, Ibnu Majah dan Hakim.

Untuk menjelaskan darihal berpakaian menurut Islam yang sebenarnya tidak di batasi dengan satu cara berpakaian seperti yang di sangka oleh setengah pihak, mari kita merujuk kepada hadits seterunya di mana Rasulullah saw. bersabda :

عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عمَرَ رضى الله عنهما؛ عَنِ النَّبِيِّ ص قَالَ: لاَ يَلْبَسِ الْمُحرِمُ الْقَمِيصَ وَلاَ الْعِمَامَةَ وَلاَ السَّرَاوِيْلَ وَلاَ الْبُرْنُسَ وَلاَ ثَوْبًا مَسَّهُ زَعْفَرَانٌ وَلاَ وَرْسٌ وَلاَ الخُفَيْنِ إِلاَّ لِمَنْ لَمْ يَجِدِ النَّعْلَيْنِ. فَإِنْ لَمْ يَجِدْهُما – فَلْيَقْطَعْهُمَا أَسْفَلَ مِنَ الْكَعْبَيْنِ

Di terima dari Abdullah bin Umar r.a. dari Nabi saw. sabdanya : “Tidak boleh orang yang sedang ihram itu memakai kemeja, tidak pula serban, seluar, pakaian burnus (iaitu pakaian yang dari kepala dan badannya bersambung), atau kain yang di sentuh kunir atau waras (al-waras-sejenis tumbuhan berwarna kuning yang di gunakan sebagai pewarna)….” H.R. Bukhari.

Berbagai pakaian di dalam hadits ini hanya di larang pada orang yang sedang ihram, dan tidak dilarang untuk orang yang tidak berihram memakainya. Sesungguhnya apa yang dikatakan, dicontohkan dan didiamkan oleh Rasulullah saw. termasuk di dalam sunnah Rasulullah saw. Maka tidak tepat untuk orang yang mengkhususkan jubah di alam melayu ini untuk ke majlis agama atau masjid sebagai pakaian Islam. Malah ini menampakan kejanggalan yang di bimbangi membawa kepada riak. Berpakaian jubah di arab itu adalah sesuatu yang biasa dan tidak menimbulkan sebarang kejanggalan samada di masjid, di stadium bola, di konsert hiburan dan ianya lebih kepada tradisi setempat. Sesungguhnya banyak lagi jenis pakaian yang di jelaskan di dalam hadits Rasulullah saw. yang di pakai di zamannya. Dan Rasulullah saw. tidak melarang umat Islam memakai berbagai jenis atau macam pakaian selagi ianya tidak bercanggah dengan syarak. Sabda Rasulullah saw. :

أَنْتُمْ أَعْلَمُ يشُئُوْنِ دُنْيَاكُمْ

“Kamu lebih tahu urusan dunia kamu.” H.R. Muslim.

Bagi yang suka berpakaian yang cantik, silalah memakainya kerana yang demikian itu bukanlah urusan yang dilarang, asalkan dipakai bukan untuk kesombongan atau tujuan lainnya yang terlarang. Sabda Rasulullah saw.:

قَالَ رَجُلٌ: إِنَّ الرَّحُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً؟ قَالَ: إِنَّ اللهَ جَمِيْلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقُّ وَغَمْطُ النَّاسِ.

“…..Seorang lelaki bertanya (Rasulullah saw.) : “Bagaimana seorang yang suka memakai baju dan kasut (yang) baik ? Beliau menjawab : “Sesungguhnya Allah itu cantik (indah) dan menyukai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan suka meremehkan orang lain.” H.R. Muslim (91).

Orang yang sombong itu menurut dalil-dalil di atas, selain bermegah-megah, sombong tingkah lakunya, maka termasuk juga adalah orang yang menolak kebenaran, iaitu sebagai contoh: ‘apabila di ceritakan sesuatu yang benar dengan nash yang sahih dari As-Sunnah, lalu ia memutar belit untuk menolaknya dengan berbagai alasan kerana orang yang menyampaikan itu tidak setaraf dengannya dari segi ilmu atau pengajian.’ Orang yang bersifat demikian ia telah melengkapi sifat sombong kerana selain menolak kebenaran ia telah merendahkan orang lain atas dasar atau jalan yang salah. Bahaya kesombongan ini amat besar sekali, inilah sunnah Iblis yang di lakukannya apabila ia di perintahkan oleh Allah untuk sujud kepada Adam. Firman Allah :

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَئِكَةِ اسْجُدُواْلأَِدَمَ فَسَجَدُوا إِلاَّ إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ
Yang bermaksud :

“Dan sesungguhnya ketika Kami berfirman kepada para malaikat : Sujudlah kamu kepada Adam. Maka mereka pun bersujud kecuali Iblis. Ia enggan dan sombong.”
Q.S. Al-Baqarah : 34.

Kesombongan Iblis adalah kerana ia merasakan ia lebih mulia dan lebih tinggi darjatnya dari Adam. Iblis menjawab kepada Allah :
أَنَا خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُ مِن طِينٍ
Yang bermaksud :
“…Aku lebih baik darinya, Engkau ciptakan aku dari api sedang ia Engkau ciptakan dari tanah.” Q.S. Al-A’raaf : 12.

Kesombongan yang telah di lakukan oleh Iblis menyebabkan ia menjadi kafir walaupun ia masih mengaku Allah itu Tuhannya, ini di jelaskan di dalam Al-Quran yang berbunyi :
قَالَ رَبِّ فَاَنظِرْنِى إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Yang bermaksud :
“Iblis berkata : Ya Rabbku ! Berikanlah tangguh kepadaku sampai hari mereka di bangkitkan.” Q.S. Shaad : 79.

Tetapi pengakuan yang tidak di buktikan dengan ketaatan kepada Allah itu teryata tidak ada gunanya sehingga dari sebab kesombongan itu maka Iblis telah menjadi kafir. Firman Allah :

قَسَجَدَ المَلَئِكَةُ كُلُّهُمْ أَجْمَعُوْنَ، إِلاَّ إِبْلِيْسَ اسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَفِرِيْنَ.

Yang bermaksud :

“Lalu seluruh Malaikat itu bersujud semuanya kecuali Iblis, ia menyombongkan diri dan ia termasuk orang orang yang kafir.” Q.S. Shaad : 73-74.

Di dalam Terjemahan Minhajul Firqatin Najiyah wat Tha’ifah Al-Manshurah yang di beri nama Al-Firqotun Najiyah (Jalan hidup golongan selamat) oleh Syeikh Muhammad bin Jamil Zainu pada muka surat 154, telah menjelaskan bahawa orang yang menolak atau tidak mahu tunduk kepada kebenaran sedang hatinya percaya ada kebenaran tersebut, menjadi sama dengan kufurnya Iblis. Termasuk di dalam kufur besar kerana ‘kufur kerana enggan dan sombong padahal sebenarnya hatinya percaya.’ Dalilnya :

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَئِكَةِ اسْجُدُوْا لأَِدَمَ فَسَجَدُوْا إِلاَّ إِبْلِيسَ أَبَى وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِيْنَ

Yang bermaksud :
“Dan ingatlah ketika Kami berfirman kepada para malaikat : ‘Sujudlah kamu kepada Adam !’ Maka sujudlah mereka semuanya, kecuali Iblis, dia enggan dan sombong. Dia memang termasuk golongan orang orang kafir.” Q.S. Al-Baqarah : 34.

Hendaklah kita menjaga diri kita daripada terlibat dengan perbuatan sombong, apatah lagi kesombongan di dalam urusan agama. Jangan kita menghina atau memandang rendah orang yang belajar As-Sunnah dengan memakai kita terjemahan kebahasa melayu, seperti Nailul autar, Fikih Sunah, Bulughul Maram atau kitab melayu seperti Koleksi Hadis Hadis Hukum-T.M. Hasbi., Soal Jawab A.Hasan dan lain lainnya. Semua itu adalah kitab yang di dalamnya menjelaskan fikah menurut As-Sunnah. Ada yang di dalamnya kaul yang kuat dan ada kaul yang lemah, maka kita ambillah atas dasar ilmu yang ikhlas berpedomankan As-Sunnah. Di riwayatkan dari jabir bin Abdullah r.a., berkata : ‘Aku pernah mendengar Rasulullah saw. bersabda :
Eskl 529
“Sesungguhnya syaitan sudah putus asa untuk mengalihkan orang-orang solat agar menyembahnya di Jazirah Arab, tetapi ia berhasil menimbulkan permusuhan di antara mereka.” H.R. Muslim (2812).

Timbulnya perselisihan yang memecah belahkan, kebencian, cemuhan dan yang paling menyedihkan sehingga terjadi permusuhan sesama jamaah As-Sunnah adalah kerana racun yang diresabkan oleh syaitan kedalam jemaah As-Sunnah, antaranya adalah melalui kesombongan ilmu sehingga menimbulkan kebencian sesama jamaah dan dengan ini syaitan telah berjaya merapuhkan shaf (barisan) muslimin dan akan membuatkan mereka hina di hadapan Allah, juga kemudiannya di hadapan musuh musuh mereka golongan bid’ah/ahli ahwa/kufar dan kepada diri mereka sendiri. Sabda Rasulullah saw.:

مَنْ سَمَّعَ سَمَّعَ اللهُ بِهِ يَوْمَ القِيَامَةِ، وَمَنْ يُشَافِقْ يَشْفُقِ اللهُ عَلَيْهِ يَوْمَ القِيَامَةِ.

“Barangsiapa menyebarkan aib seseorang maka Allah akan menyebarkan aibnya nanti di hari kiamat dan barangsiapa menyulitkan orang lain maka Allah akan menyulitkannya di hari kiamat kelak.” H.R. Bukhari (7152).

Seruan saya pada diri saya juga hadirin sekelian marilah kita mengukuhkan ikatan jamaah As-Sunnah dan janganlah kita saling berselisih sehingga ke tahap yang menimbulkan perpecahan. Terimalah ilmu itu baik dari ulama yang telah tua ataupun yang masih muda, ambillah ilmu itu berdasarkan Al-Quran dan Hadits yang sah untuk di jadikan dalil, Jauhilah hujah yang berbelit belit kerana bijak menyusun kata, di bimbangi bukan dalil yang di ambil tetapi terpengaruh dengan kata katanya. Firman Allah :

وَلاَ تَنَازَعُوْا فَتَفْشَلُوْا وَتَذْهَبَ رِيْحُكُمْ

Yang bermaksud :
“Dan janganlah kamu saling berbantah-bantahan, kerana hal itu akan menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang semangat.” Q.S. Al-Anfal : 46.

Rasulullah saw. telah mengajar kita cara untuk menghadapi permasalahan atau perselisihan dengan mendengar dalil dari kedua belah pihak lalu nilaikan dalil itu menurut syariat bukan hawanafsu, iaitu tidak di nilai dalil itu menurut kemahuan atau kesesuaian hati. Sabda Rasulullah saw.:

إِنَّ اللهَ سَيَهْدِي قَلْبَكَ وَيُثَبِّتُ لِسَانَكَ، فَإِذَا جَلَسَ بَيْنَ يَدَيْكَ الْخَصْمَانِ فَلاَ تَقْضِيَنَّ حَتَّى تَسْمَعَ مِنَ الآخَرِ كَمَا سَمِعْتَ مِنَ الأوَّلِ، فَإِنَّهُ أَحْرَى أَنْ يَتَبَيَّنَ لَكَ الْقَضَاءُ

“Sesungguhnya Allah akan memberi petunjuk kepada hatimu dan mengukuhkan lisanmu, apabila di hadapanmu duduk dua orang yang sedang bertikai maka janganlah kamu memutuskan perkara mereka hingga mendengar keterangan dari orang kedua sebagaimana kamu mendengarnya dari orang pertama, sehingga jelas bagimu duduk permasalahan mereka yang sebenarnya dan kamu dapat memberi keputusan dengan benar….” Hadits hasan riwayat Abu Daud, an-Nasai dan lain lainnya.

Hendaklah kita mendahulukan Allah dan Rasul-Nya dalam kehidupan ini. Iaitu kita merujuk dari Al-Quran dan sunnah Rasulullah saw. untuk mendapat panduan di dalam kehidupan. Sebagai contoh : ‘Apabila kita belajar bahawa azan itu tidak di lagu lagukan atau di alun alunkan seperti mana yang telah di jelaskan di dalam hadits Rasulullah saw. dan sahabat memarahi orang yang mengalun alunkan azan dan mengambil upah darinya, itu dalil kita. Kemudian datang seseorang lalu berkata : ‘sebenarnya azan itu boleh dialun alunkan, ia bukan ayat Al-Quran tetapi hanya kata kata.’ Bila kita mendengar ucapan begini jangan terus marah, tanya dahulu apakah ia mempunyai dalil ? Jika ia berkata dalilnya ‘di Mekah dan Madinah orang orang mengalunkan azan, jika tidak boleh bagaimana boleh mereka lakukan.’ Jika itu jawapannya maka tolaklah ajaran tersebut, kerana amalan orang Mekah dan Madinah itu bukanlah dalil, yang menjadi dalil itu adalah adakah ada dari Al-Quran atau sunnah dari Rasulullah saw. atau para sahabat. Firman Allah :

يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا لاَ تُقَدِّمُوْا بَيْنَ يَدَيِ اللهِ وَرَسُوْلِهِ

“Wahai orang orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya !” Q.S. Al-Hujurat : 1.

Berkata Ibnu Abbas r.a.:

اَرَاهُمْ سَيَهْلِكُوْنَ، اَقُوْلُ: قَالَ النَّبِيُّ وَيَقُوْلُوْنَ: قَالَ اَبُوْ بَكْرٍ وَعُمَرُ

“Aku kira mereka akan binasa, aku berkata Nabi saw. telah bersabda ; namun mereka mengatakan : Abu Bakar dan Umar berkata !” Atsar ini telah di riwayatkan oleh Ahmad dan lainnya, Ahmad Syakir menilai sahih hadits ini.

Iaitu apabila telah jelas sesuatu amalan atau perintah Rasulullah saw. kepada kita ambillah yang demikian itu dengan taat, sesungguhnya sunnah sahabat itu jika di dapati bertentangan dengan sunnah Rasul saw., maka sunnah Rasul itulah yang kita ambil untuk beramal dengan tidak mencela atau bersangka buruk terhadap para sahabat Rasulullah saw.

0 comments: